PENGELOLAAN SURAT MASUK DAN SURAT KELUAR DI BAGIAN ...

46 downloads 577 Views 2MB Size Report
menyelesaikan Tugas Akhir yang berjudul “Pengelolaan Surat Masuk dan Surat ..... Berdasarkan pengertian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa surat.

i

`

PENGELOLAAN SURAT MASUK DAN SURAT KELUAR DI BAGIAN UMUM PADA DINAS PEMUDA, OLAHRAGA, KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA KABUPATEN SEMARANG TUGAS AKHIR Untuk Memperoleh Gelar Ahli Madya Pada Universitas Negeri Semarang

Oleh Rizal Wahyu Novianto NIM 7351306004

JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2011

ii

PERSETUJUAN PEMBIMBING

Tugas Akhir ini telah disetujui oleh pembimbing untuk diajukan ke sidang panitia ujian Tugas Akhir pada :

Hari

:

Tanggal

:

Pembimbing

Drs. Ade Rustiana, M.Si NIP. 196801021992031002

Mengetahui, A.n Ketua Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi

Dra. Palupiningdyah, M.Si NIP. 195208041980032001

ii

iii

PENGESAHAN KELULUSAN

Tugas Akhir ini telah dipertahankan di depan sidang ujian Tugas Akhir Jurusan Manjemen Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang pada :

Hari

:

Tanggal

:

Penguji Tugas Akhir

Penguji I

Penguji II

Drs. Ade Rustiana, M.Si NIP. 196801021992031002

Sri Wartini , SE,MM NIP. 197209162005012001

Dekan Fakultas Ekonomi

Drs. S. Martono, M.Si NIP. 196603081989011001

iii

iv

PERNYATAAN

Saya menyatakan bahwa yang tertulis di dalam Tugas Akhir ini benar-benar hasil karya saya sendiri, bukan jiplakan dari karya orang lain, baik sebagian maupun seluruhnya. Pendapat atau temuan orang lain yang terdapat di dalam Tugas Akhir ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah. Apabila kemudian hari terbukti Tugas Akhir ini adalah hasil jiplakan dari karya tulis orang lain, maka saya bersedia menerima sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Semarang, 1 Agustus 2011

Rizal Wahyu Novianto

iv

v

MOTTO DAN PERSEMBAHAN MOTTO: Efektifitas dan efisiensi pengelolaan surat akan berjalan dengan baik jika ketepatan waktu dapat tercapai dan isi surat dapat dipahami. Kebahagiaan hanya bersumber dari hati yang selalu tulus dan ikhlas dalam menghadapi segala warna kehidupan.

PERSEMBAHAN: Tugas Akhir ini saya persembahkan kepada:  Bapak dan ibu tercinta yang telah memberikan dukungan moril maupun materiil.  Sahabat- sahabatku Manajemen Perkantoran D3  Almamaterku

v

vi

PRAKATA

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan hidayah-Nya

yang

telah

dilimpahkan

kepada

penulis,

sehingga

dapat

menyelesaikan Tugas Akhir yang berjudul “Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar di Bagian Umum Pada Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan Dan Pariwisata Kabupaten Semarang”. Penulisan Tugas Akhir ini dilakukan untuk memenuhi

Tugas Akhir

Jurusan Manajemen Perkantoran Diploma III, Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang. Dalam penulisan laporan ini, banyak pihak yang telah membantu dan mendorong penulisan sehingga Tugas Akhir ini dapat selesai dengan baik. Oleh karena itu, pada kesempatan baik ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada yang terhormat : 1. Bapak Prof. Dr. H . Sudijono Sastroatmodjo, M.Si, Rektor Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan kesempatan untuk menuntut ilmu di Universitas Negeri Semarang. 2. Bapak Drs. S. Martono, M.Si, Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan izin penelitian. 3. Bapak Drs. Sugiharto, M.Si, Ketua Jurusan Manajemen, Fakultas Ekonomi, Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan izin penelitian. 4. Bapak Drs.Ade Rustiana,M.Si Dosen pembimbing Tugas Akhir yang dengan sabar telah memberikan bimbingan serta pengarahan dalam penyusunan Tugas Akhir ini.

vi

vii

5. Choliq, SH , Kepala Dinas Pemuda Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang. 6. Seluruh Staf dan pegawai Dinas Pemuda Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang, yang telah menerima dengan baik saat melakukan penelitian. 7. Semua pihak yang telah memberikan dukungan dan bantuannya kepada penulis dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan Tugas Akhir ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun dari semua pihak. Semoga Tugas Akhir ini dapat memberikan manfaat bagi Penulis dan semua pihak yang membaca. . Semarang, 1 Agustus 2011

Penulis

vii

viii

ABSTRAK

Novianto, Rizal Wahyu. 2011. Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar di Bagian Umum Pada Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan Dan Pariwisata Kabupaten Semarang. Jurusan Manajemen Perkantoran Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang. Tugas Akhir 2011. Kata Kunci : Surat Keluar, Surat Masuk. Pada Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab Semarang pengelolaan surat menyurat dilakukan oleh Bagian Umum. Pada bagian ini merupakan sentral dari semua kegiatan surat menyurat, sehingga kegiatan surat menyurat harus melalui bagian umum. Pada Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab Semarang pengelolaan surat menyurat menggunakan sistem kartu kendali, tetapi pada instansi tersebut pengelolaan surat menyurat masih kurang baik seperti (1) belum dimilikinya pedoman tata kerja mengenai pengelolaan surat menyurat yang diberlakukan secara baku, (2) kurangnya pegawai, (3)tidak ada alat pengganda, (4)sering terlambatnya surat yang datang dari kantor pos, (5)informasi kearsipan yang masih kurang. Sehingga timbul kendala-kendala, Bagaimana pengelolaan surat masuk dan surat keluar, bagaimana cara mengatasi kendala-kendala pengelolaan surat masuk dan surat keluar, Berdasarkan pernyataan tersebut diatas penulis tertarik melakukan penelitian dengan judul “Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar di Bagian Umum Pada Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan Dan Pariwisata Kabupaten Semarang. ” Metode yang digunakan dalam pengumpulan data adalah dokumentasi dan wawancara. Sedangkan metode analisa data yang digunakan adalah menggunakan analisis secara deskripsi yaitu data yang diperoleh dari wawancara kemudian disusun secara sistematis dalam bentuk tugas akhir . Hasil penelitian diketahui bahwa pengelolaan surat masuk dan surat keluar di Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang dilaksanakan dibagian umum. Dibagian ini pengelolaan surat menggunakan sistem kartu kendali sehingga dapat berjalan dengan baik . Upaya pengelolaan surat masuk dan surat keluar agar berjalan dengan baik maka di buat prosedur pengelolaan secara terperinci. Kendala- kendala yang dihadapi berupa belum memiliki pedoman, kurangnya pegawai, keterlambatan surat,tidak terdapat alat pengganda serta pengarsipan yang kurang baik. Berdasarkan hasil penelitian disimpulkan bahwa pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata, dan Kebudayaan Kabupaten Semarang kurang berjalan secara optimal, sehingga diperlukan perbaikan prosedur-prosedur tata cara pengelolaan surat agar dalam melaksanakan tugasnya bagian umum dapat bekerja dengan baik dan benar tanpa kendala yang berarti.

viii

ix

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................

i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ..........................................

ii

HALAMAN PENGESAHAN KELULUSAN ..............................................

iii

PERNYATAAN ..............................................................................................

iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN .................................................................

v

PRAKATA ......................................................................................................

vi

SARI ....... ........................................................................................................

viii

DAFTAR ISI....... ............................................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................

xiii

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang ........................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ....................................................................................... 4 C. Tujuan Penelitian ......................................................................................... 5 D. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 5 BAB II LANDASAN TEORI A.

Pengertian Surat......................................................................................

7

B.

Fungsi Surat............................................................................................

7

C.

Macam-macam Surat..............................................................................

8

D.

Bentuk Surat dan Bagian- bagian Surat.................................................. 13

E.

Prinsip Surat............................................................................................ 16

F.

Syarat dan Ciri Surat Yang Baik............................................................. 17

ix

x

G.

Penanganan Surat Masuk dan Surat Keluar............................................ 17

H.

Sarana Dalam Pengelolaan Surat Menyurat............................................ 32

I.

Penyimpanan Surat.................................................................................. 34

J.

Kendala- kendala yang Dihadapi Dalam Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar...................................................................................................... 37

BAB III METODE PENELITIAN A.

Lokasi dan Objek Penelitian ................................................................... 39

B.

Objek Penelitian...................................................................................... 39

C.

Sumber dan Jenis Data............................................................................ 39

D.

Operasional Konsep................................................................................ 40

E.

Metode Pengumpulan Data..................................................................... 41

F.

Metode Analisa Data............................................................................... 42

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A.

Hasil Penelitian....................................................................................... 43

B.

Deskripsi Penelitian................................................................................ 53

C.

Pembahasan............................................................................................. 69

BAB V PENUTUP A. Simpulan .................................................................................................... 76 B. Saran ......................................................................................................... 77 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 78 LAMPIRAN .................................................................................................... 79

x

xi

DAFTAR LAMPIRAN

1. Lampiran 1 Surat Permohonan Ijin Penelitian 2. Lampiran 2 Surat Penerimaan Penelitian 3. Lampiran 3 Surat Keterangan Penelitian 4. Lampiran 4 Struktur Organisasi 5. Lampitan 5 Contoh Surat Masuk 6. Lampiran 6 Contoh Surat Keluar

xi

1

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Suatu organisasi/perusahaan selalu bekerja dengan memiliki tujuan yang

hendak

dicapai.

Tujuan

dimaksud

itu

mengakibatkan

harus

dilakukannya kegiatan-kegiatan atau tugas-tugas oleh tenaga manusia dengan menggunakan benda, uang dan bangunan atau fasilitas lainnya, seperti mesin serta peralatan lain (Sedannayanti, 2003:7). Suatu organisasi juga mempunyai tugas pokok dan fungsi yang apabila terlaksana dengan baik maka tujuan dan organisasi tersebut dapat tercapai. Dalam upaya pencapaian tujuan dan untuk penyelenggaraan kelangsungan hidup suatu organisasi, Maka organisasi tersebut harus dapat menjalankan program-program organisasi yang telah direncanakan. Untuk melaksanakan program-program tersebut maka tidak lepas dari kegiatan surat menyurat. Walaupun kegiatan surat menyurat merupakan bagian kecil dan pelaksanaan program organisasi, Akan tetapi apabila pengelolaannya tidak sungguh-sungguh maka keseluruhan program organisasi akan mengalaini hambatan-hambatan untuk itu surat menyurat harus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Surat menyurat tidak hanya merupakan alat komunikasi yang penting, Tetapi hal itu juga sangat penting dalam kegiatan manajerial yaitu pekerjaan melaksanakan fungsi-fungsi manajemen, seperti fungsi

1

2

perencanaan, pengorganisasian, penggerakkan dan pengawasan fungsi-fungsi manajerial tersebut. Karena berbagai kegiatan yang dilaksanakan sangat ditunjang oleh adanya informasi yang terus-menerus mulai dan persiapan kegiatan sampai pada akhimya kegiatan tersebut (Sedarmayanti, 2003:37). Dalam suatu organisasi, Surat menyurat merupakan salah satu faktor penting yang sangat mempengaruhi kelancaran dan keberhasilan tujuan organisasi. Deinikian halnya dengan Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang yang merupakan unsur penunjang pemerintah yang mempunyai tugas pokok menyusun kebijakan dan mengkoordinasikan. Dinas Daerah dan Lembaga Teknis, Tentunya tidak lepas dari kegiatan surat menyurat. Seiring dengan aktifitas yang dilakukan oleh Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang, Maka untuk menjalin hubungan kerjasama yang baik dilingkungan intern dan lingkungan ekstern perlu adanya pengetahuan dan informasi yang dibutuhkan yang dapat diwujudkan dengan menggunakan surat sebagai sarana pencapaian maksud dan tujuan tertentu. Surat menyurat salah satu bentuk komunikasi yang berfungsi sebagai alat pengikat (warkat), dan arsip serta sebagai alat bukti. Tidak semua surat disebut sebagai warkat, arsip dan dokumen, surat dapat disebut sebagai warkat apabila surat tersebut berfungsi sebagai alat pengingat. Meskipun teknologi komunikasi berkembang begitu cepat

3

seperti telepon, telpon genggam (handphone), televisi, radio, telegram, faxsiinile (fax) dan komputer, namun surat masih merupakan sarana penghubung komunikasi yang sangat penting bagi seseorang, kelompok maupun organisasi (Purwanto, 2003:140). Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang merupakan

lembaga

pemerintah

yang

menyusun

Kebijakan

dan

mengkoordinasikan Dinas Daerah dan Lembaga Teknis, dimana setiap harinya banyak surat yang masuk dan keluar. Karena itu maka perlu diperhatikan pengelolaan surat yang benar sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan supaya dalam penyelenggaraan pekerjaan dapat berjalan lancar. Setiap surat masuk yang diterima dan surat yang dikirimkan oleh suatu organisasi pemerintahl swasta mempunyai nilai yang sangat penting baik sebagai alat komunikasi, sebagai pusat ingatan dan sebagai bukti autentik dan sekaligus dapat menunjukkan dinainika kegiatan suatu kantor/instansi. Pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang pengelolaam surat menyurat dilakukan oleh Bagian Umum. Pada bagian ini merupakan sentral dan semua kegiatan surat menyurat, sehingga kegiatan surat menyurat harus melalui bagian umum. Pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang pengelolaan surat menyurat menggunakan sistem kartu kendali. Tetapi pada instansi tersebut sistem pengelolaan surat menyurat masih kurang baik seperti, (1) belum dimilikinya pedoman tata kerja mengenai pengelolaan surat menyurat yang diberlakukan secara baku, (2) kurangnya pegawai yang

4

menangani pengelolaan surat masuk dan surat keluar, (3) Tidak adanya alat pengganda surat yang dapat memperlancar pekerjaan pada kantor, (4) Sering terlambatnya Surat yang datang dan kantor pos, (5) informasi kearsipan masih kurang, karena arsip hanya saampai pada proses penyimpanan tidak sampai pada pemusnahannya. Berdasarkan kenyataan tersebut diatas penulis tertarik untuk melakukan

penelitian

dengan

mengambil

judul

“PENGELOLAAN

SURAT MASUK DAN SURAT KELUAR DI BAGIAN UMUM PADA DINAS

PEMUDA,

OLAH

RAGA,

KEBUDAYAAN

DAN

PARIWISATA KAB. SEMARANG. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan, penulis tertarik untuk mengembangkan penelitian dengan perumusan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimana pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang? 2. Kendala-kendala apa saja yang dihadapi Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang dalam pengelolaan surat masuk dan surat keluar? 3. Bagaimana cara mengatasi kendala-kendala pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang ?

5

C. Tujuan Penelitian Adapun tujuan yang ingin dicapai penulis dalam penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui pengelolaan surat menyurat pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang. 2. Untuk mengetahui kendala-kendala yang dihadapi dalam pegelolaan surat menyurat pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang. 3. Untuk mengetahui cara-cara mengatasi kendala yang dihadapi dalam pengelolaan surat menyurat pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. S emarang. D. Manfaat Penelitian Hal yang penting dan sebuah penelitian adalah kemanfaatan yang dapat dirasakan atau diterapkan setelah terungkapnya hasil penelitian. Adapun manfaat yang diharapkan dan penelitian ini adalah: 1. Manfaat teoritis Sebagai bahan referensi akademik untuk sarana pengembangan ilmu pengetahuan dan informasi tentang pengelolaan surat masuk dan surat keluar yang dikaji secara teoritis bagi mahasiswa yang membutuhkan. 2. Manfaat praktis a. Bagi Peneliti Sebagai bahan masukan, sehingga dapat menerapkan apa yang didapat di bangku kuliah dengan praktik di lapangan, khususnya di bidang manajemen perkantoran yang berhubungan dengan pengelolaan surat menyurat.

6

b. Bagi Pembaca Sebagai tambahan cakrawala khususnya pada bidang pengelolaan surat menyurat, serta sebagai referensi dan refleksi kepada pihakpihak yang berkepentingan atas penelitian tentang pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang. c. Bagi Instansi Sebagai bahan masukan yang mungkin dapat membantu khususnya mengenai pengelolaan surat menyurat pada Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang

7

BAB II LANDASAN TEORI

A. Pengertian Surat Dengan surat orang dapat menyampaikan ide/gagasan maupun buah pikiran kepada orang lain yang berjauhan tempatnya dan diterima sesuai dengan sumbemya. Surat merupakan sehelai kertas atau lebih yang membuat suatu bahan komunikasi yang disampaikan oleh seseorang kepada orang lain, baik atas nama pribadi maupun kedudukannya dalam organisasi atau kantor (Panji, 1996: 1). Pada umumnya surat diartikan sebagai alat untuk menyampaikan maksud hati dan satu pihak kepada pihak lain, atau kadang-kadang surat juga diartikan sebagai alat berkomunikasi (Westra, 1980: 11). Berdasarkan pengertian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa surat adalah alat berkomunikasi untuk menyampaikan maksud hati antara seseorang kepada orang lain, dan satu pihak kepada pihak lain, baik atas nama pribadi maupun kedudukannya dalam suatu organisasi. B. Fungsi Surat Meskipun perkembangan teknologi komunikasi begitu pesat, bagi suatu organisasi atau instansi, surat merupakan sarana komunikasi tertulis yang sangat berguna, karena surat merupakan alat untuk

7

8

mengadakan kerjasama dengan pihak luar baik itu perorangan, organisasi atau instansi lainnya. Dengan demikian surat sangat penting untuk membantu memperlancar tujuan organisasi atau instansi. Menurut Kearsipan”

Barthos

menyatakan

(2003:36) sebagai

dalam

sarana

bukunya

komunikasi,

“Manajemen surat

terutama

surat resmi juga memiliki fungsi sebagai: 1. Wakil dan pengirim atau penulis 2. Bahan pembukti 3. Pedoman dalam mengambil tindakan lebih lanjut 4. Alat pengukur kegiatan organisasi 5. Sarana memperpendek jarak (fungsi abstrak) Surat dapat didefinisikan sebagai suatu sarana komunikasi yang digunakan untuk menyampaikan informasi tertulis oleh suatu berupa pemberitahuan, pemyataan, perintah, permintaan atau laporan informasi (Purwanto 2003 : 139). C. Macam Macam Surat Menurut Wursanto (1991 : 109) surat berdasarkan macamnya dibagi dalam beberapa hal yaitu: 1. Menurut wujudnya, surat di bagi menjadi dua macam yaitu: a. Surat terbuka Surat terbuka yaitu surat yang mempergunakan sampul. Ada dua macam surat terbuka yaitu: 1. Surat yang ditulis pada kartu Pos (Post Card).

9

2. Surat yang dikirim melalui surat kabar atau majalah. b. Surat tertutup Surat tertutup yaitu surat yang tidak dapat dibaca oleh publik atau umum. Jadi hanya dapat dibaca oleh penerima surat. Ada dua macam surat tertutup yaitu: 1) Surat yang tidak menggunakan sampul. a. Surat yang ditulis pada kartu pos. Warkat pos yaitu selembar kertas yang dicetak dan hanya dikeluarkan oleh Perum postel. b. Surat yang tertulis pada selembar kertas berukuran folio dan dilipat sedemikian rupa, sehingga inside address (Alamat di dalam surat) sekaligus merupakan alamat di luar atau alamat amplop (the adress envelop). 2) Surat yang mempergunakan sampul atau pembungkus. Sampul atau pembungkus yang dipergunakan biasanya adalah amplop. 2. Menurut kepentingan, surat dibagi menjadi dua macam yaitu: a. Surat biasa Surat biasa adalah surat yang diperlakukan secara biasa, pengiriman dan penyelesaian dilakukan menurut urutan penerimaan surat dan menurut prosedur yang ditentukan, surat tidak perlu cepat dikirim atau dibalas. Bila dikirim lewat pos perangkonya cukup yang mnimal saja. b. Surat segera Surat segera yaitu surat yang harus diselesaikan dan dikirim dengan segera. Bila dikirim via pos perangko surat ini lebih besar dan perangko surat biasa.

10

3. Menurut sumbemya, surat dibedakan menjadi tiga macam yaitu: a. Surat masuk Surat masuk adalah surat yang datang atau diterima dan instansi lain maupun perorangan. b. Surat keluar Surat keluar yaitu surat yang dikirim melalui pos maupun dikirm langsung melalui kurir. c. Surat antar bagian atau unit Surat antar bagian atau unit yaitu surat yang berasal dari bagianbagian lain dalam suatu kantor atau organisasi. 4. Menurut kegunaannya, surat dibedakan menjadi tiga macam yaitu: a. Surat yang hanya sebagai alat pemberitahuan saja, misalnya pengumuman b. Surat yang mempunyai kegunaan juridis atau hukum (surat kontrak). c. Surat yang mempunyai kegunaan historis atau sejarah (Notulen rapat). 5. Menurut keamanan isi surat, surat dibedakan menjadi tiga macam yaitu: a. Surat biasa Surat biasa yaitu surat yang apabila isi surat tersebut diketahui dan dibaca oleh pihak lain tidak menimbulkan kerugian bagi organisasi atau instansi yang bersangkutan. b. Surat rahasia Surat rahasia yaitu surat yang tidak diketahui atau dibaca oleh orang lain. Surat yang demikian harus diberikan langsung kepada pimpinan

11

yang bersangkutan, karena hanya pimpinan yang berwenang membuka dan membacanya. Surat rahasia atau konvidensial diberi tanda atau kode “RHS” atau “R” saja. c. Surat sangat rahasia Surat sangat rahasia yaitu surat yang berhubungan erat dengan security atau keamanan organisasi atau jawatan. Pada umumnya untuk surat yang bersifat rahasia diberi tanda atau kode “SRHS”. Menurut Barthos (2003:38), surat menurut jumlah penerima dibagi menjadi tiga yaitu: 1. Surat biasa Surat biasa adalah surat untuk satu orang (pejabat atau organisasi). 2. Surat edaran Surat edaran adalah surat untuk beberapa orang atau pejabat atau organisasi. 3. Surat pengumuman Surat pengumuman adalah surat untuk sekelompok masyarakat umum. Sedangkan surat menurut jangkauannya dibedakan menjadi dua yaitu: 1. Surat intern Surat intern adalah surat yang hanya digunakan untuk berkomunikasi dalam lingkungan kantor/ instansi yang bersangkutan.

12

2. Surat ekstern Surat ekstern adalah surat yang digunakan untuk berkomunikasi dengan pihak- pihak diluar instansi. Menurut Purwanto (2003 140), dan segi sifat isi surat dibedakan menjadi tigajenis yaitu: 1. Surat pribadi Surat pribadi adalah surat yang dibuata oleh seseorang yang isinya menyangkut kepentingan pribadi. 2. Surat dinas Surat dinas adalah surat yang isinya berkaitan dengan kepentingan tugas dan kegiatan dinas instansi 3. Surat bisnis Adalah

surat

yang

digunakan

orang

atau

badan

yang

menyelenggarakan kegiatan usaha bisnis, seperti perdagangan, perindustrian dan usaha jasa. D. Bentuk Surat dan Bagian-Bagian Surat 1. Bentuk Surat Bentuk surat adalah pola atau patrun sebuah surat yang ditentukan oleh letak (layout) bagian-bagian surat. Penempatan bagian-bagian surat pada posisi tertentu akan membentuk model (style) yang tertentu pula. Menurut Purwanto (2003 : 146) dan sekian banyak bentuk surat hanya beberapa yang kita jumpai dipergunakan dalam praktek di Indonesia, diantaranya adalah:

13

a. Bentuk lurus penuh (full block style). b. Bentuk lurus (block style). c. Bentuk setengah lurus (semi block style). d. Bentuk bertekuk (indented style). e. Bentuk paragraf menggantung (hanging paragraf style). 2. Bagian Surat Setiap surat terdiri dan bagian-bagian dan setiap bagian mempunyai kegunaan tertentu. Penempatan bagian-bagian ini bergantung dan bentuk surat yang dipakai. Bagian-bagian surat menurut cut rozana dkk (1999:61), adalah sebagai benikut: a. Kepala surat/kop surat Kepala

surat

menunjukkan

ciri

khas

badan

usaha,

perusahaan/kantor dan berfungsi sebagai reklame. Selain berfungsi sebagai reklame berfungsi juga supaya mudah mengetahui nama dan alamat kantor/organisasi atau keterangan lainnya mengenai badan, organisasi/instansi yang mengirim surat tersebut. Kepala surat terdiri dan : nama organisasi/lembaga, alamat kantor pusat dan kantor cabang (bila ada), jenis usaha, nomor telepon (bila ada), nomor kawat (bila ada), alamat kawat (bila ada), dan lambang? logo (bila Ada). b. Nomor surat Setiap surat resmi, terutama surat yang akan dikirim keluar lingkungan kantor, hendaknya diberi nomor yang disebut nomor verbal.

14

c. Tanggal surat Cara pembuatan tanggal surat tidak perlu didahului dengan nama kota/tempat karena telah tercantum pada kepala surat. Kecuali bila menulis surat pada kertas polos yang tidak ada kepala suratnya, harus tercantum nama kota dimana surat itu dibuat. d. Lampiran Lampiran adalah sesuatu yang melengkapi sebuah surat. Kelengkapan itu umumnya berupa kwitansi, brosur/fotokopi. e. Penihal Penihal berfungsi untuk membenikan petunjuk kepada pembaca tentang masalah pokok surat. Pada surat resmi atau dinas pemerintah, penulisan kata “perihal” dicantumkan dibawah kata “lampiran”. f. Alamat surat Alamat surat ada dua macam. Pertama, alamat luar yaitu alamat yang ditulis pada sampul surat. Kedua, alamat dalam yaitu alamat yang ditulis pada kertas surat. g. Salam pembuka Salam pembuka digunakan agar surat tidak terasa kaku. Salam pembuka sifatnya tidak wajib, surat berita tanpa salam pembuka sama sekali tidak salah tetapi dalam surat pribadi kita sering memakai salam pembuka dan surat dinas pemerintah jarang memakai salam pembuka.

15

h. Isi surat, terdiri atas: 1) Kalimat pembuka, alinea pembuka merupakan pengantar bagi isi surat sesungguhnya. 2) Isi surat sesungguhnya, sesuai yang di informasikan, yang disampaikan penulis kepada penerima surat untuk menghilangkan salah tafsir dan efisien. Isi surat hendaknya singkat dan jelas. 3) Kalimat penutup, alinea penutup merupakan kesimpulan dan fungsi atau penegas isi surat. 4) Salam penutup Salam penutup gunanya untuk menunjukkan rasa hormat dan keakraban pengirim kepada penerima. Misalnya hormat kami, salam kami, dan wassalam. 5) Tembusan Tembusan dibuat apabila surat tersebut perlu diketahui atau disampaikan

kepada

orang/unit

yang

ada

hubungannya

dengan surat tersebut, maka dikirimkanlah kopinya i. Inisial Inisial adalah singkatan dan nama pengonsep dan pengetik. Kegunaan inisial adalah untuk mengetahui siapa yang mengonsep dan mengetik, jadi sewaktu-waktu diperlukan orangnya mudah dicari.

16

E. Prinsip Surat Menurut Moekijat (1983:52) ada empat prinsip yaitu: 1. Keringkasan (conciseness), surat harus pendek dengan alasan untuk menghemat waktu dan lebih baik menggunakan sedikit kata untuk mengutarakan keinginan para penulis. 2. Kejelasan (clarity), tidak boleh ada arti dua. Misalnya “Apakah yang dimaksud ini atau itu”. 3. Kesederhanaan (simplicity), kata-kata yang sederhana akan memberikan anti yang lebih jelas dan pada kata-kata yang panjang dan berbelit-belit. 4. Kesopanan (courtery), penyusunan kalimat yang bijaksana, suatu pendekatan yang menyenangkan dan penulisan yang lancar membentuk nada surat. Surat yang terlalu bertele-tele malahan dapat mengakibatkan penerima surat ragu-ragu atau bahkan keliru menangkap pesan surat. Untuk menjaga kesopanan surat lebih baik diberi salam pembuka, salam penutup, atau ucapan-ucapan terima kasih, hindari penggunaan kata-kata kasar. F. Syarat dan Ciri Surat Yang Balk Adapun syarat dan ciri surat yang baik menurut Yasin Sulchan (2002:14) sbb: 1. Mempergunakan kalimat baik dan benar serta secara obyektif. 2. Kata-katanya efektif dan dapat dipahami oleh penulis ataupun pembaca. 3. Tidak ambigu (mempunyai 2 arti).

17

4. Bahasa yang baik dan bijaksana, nada surat harus hormat, sopan, dan simpatik. 5. Surat harus bersih dan tidak kotor (kualitas kertas, bentuk surat, ketikan). 6. Alamat surat harus jelas sehingga memudahkan petugas pengiriman. G. Penanganan Surat Masuk dan Surat Keluar Surat masuk merupakan sarana komunikasi tertulis yang diterima dan instansi lain atau perorangan. Dapat pula diberikan pengertian, surat masuk adalah semua jenis surat yang diterima dan instansi lain maupun perorangan, baik yang diterima melalui pos (kantor Pos) maupun yang diterima melalui kurir (pengirim surat) dengan mempergunakan buku pengiriman (ekspedisi). Sedangkan surat keluar adalah surat yang sudah lengkap (bertanggal, bernomor, berstempel, dan telah ditandatangani oleh pejabat yang berwenang) yang dibuat oleh instansi, kantor atau lembaga untuk ditujukan/dikirim kepada instansi, kantor atau lembaga lain (Wursanto 1991: 109). Penanganan surat masuk dan surat keluar sangat ditentukan oleh besar kecilnya suatu kantor. Untuk kantor yang kecil, dalam arti kegiatan kantor tidak sedemikian kompleks, penanganan surat-surat kemungkinan cukup diserahkan kepada seorang pegawai saja. Akan tetapi bagi kantor yang cukup besar, dengan aktifitas kantor yang sangat kompleks, penanganan surat-surat dapat melibatkan beberapa pegawai dengan tugas yang berbedabeda (Wursanto 1991 : 109).

18

Yang dimaksud dengan pengurusan dan pengendalian surat adalah proses kegiatan mencatat surat-surat (masuk dan keluar) dalam buku atau dalam kartu kendali. Pengurusan dan pengendalian surat masuk dalam suatu instansi dapat digolongkan menurut penggolongan jenis surat, yaitu surat penting, surat biasa rutin, surat rahasia, serta surat pribadi. Yang dimaksud dengan surat penting, surat biasa rutin, surat rahasia, serta surat pribadi adalah sebagai berikut: 1. Surat penting Surat penting adalah semua surat yang mengemukakan masalah-masalah pokok yang mempengaruhi langsung ataupun tidak langsung berhasil tidaknya pencapaian tujuan organisasi. Yang termasuk dalam golongan surat penting antara lain: a. Semua surat masuk yang menyangkut kebijaksanaan organisasi/ instansi. b. Semua surat yang menyangkut kebijaksanaan pelayanan kepegawaian, keuangan, perencanaan dan lain-lain. c. Semua surat yang dapat menimbulkan kerugian bagi organisasi/ instansi. 2. Surat biasa rutin Surat biasa rutin adalah surat yang tidak tergolong penting, bukan surat rahasia dan bukan surat pribadi. Surat-surat tersebut kegunaannya relatif singkat dan tidak perlu disimpan terlalu lama. Misalnya surat undangan

19

rapat, surat undangan menghadiri seminar, ceramah, pembukaan, pengguntingan pita dan sebagainya. 3. Surat rahasia Surat rahasia adalah surat yang harus disampaikan kepada pimpinan (yang bersangkutan) masih dalam keadaan tertutup. Sehingga surat tersebut tidak boleh dibuka oleh penerima surat. 4. Surat pribadi Surat pribadi adalah surat yang disampulnya tercantum nama-nama pribadi orang yang bersangkutan, walaupun mungkin disertai jabatan formalnya. Yang termasuk surat pribadi adalah surat-surat keluarga (kepentingan keluarga) yang dialamatkan pada kantor tempat pegawai yang bersangkutan bekerja. Surat-surat tersebut tidak perlu diproses, dan disampaikan langsung kepada yang bersangkutan. Menurut Sedarmayanti (2003 : 88) prosedur pengurusan surat adalah sebagai berikut: 1. Prosedur pengurusan surat masuk penting Surat penting adalah semua surat yang mengemukakan masalah-masalah pokok yang mempengaruhi langsung ataupun tidak langsung berhasil tidaknya mencapai tujuan organisasi. a. Penerima surat bertugas : 1) Menerima surat dan pos, memeriksa kebenaran alamatnya, Surat yang salah alamat seegera dikembalikan kepada pengirim.

20

2) Memisah- misahkan surat berdasarkan alamat yang dituju (unit pengolah atau nama pejabat). 3) Mengelompokkan surat terbuka dan surat tertutup. 4) Membuat surat dan memeriksa kelengkapannya (bila ada lampirannya)

Bila

lampiran

tidak

lengkap,

buat

catatan

seperlunya. 5) Membubuhkan stempel tanggal dan waktu surat terima, dibalik surat atau pada sampul surat untuk surat tertutup. b. Pencatat surat bertugas : Mencatat surat penting pada kartu kendali. Jumlah kartu kendali yang digunakan sesuai dengan kebutuhan (sebanyakbanyaknya rangkap tiga dengan warna yang berbeda untuk memudahkan pengendalian). Misalnya : Putih (lembar I), Kuning (lembar II), Merah (lembar III) Kolom : Kode, masalah atau indeks serta pengolah pada kartu kendali dapat dikosongkan untuk kemudian diisi oleh pengarah. Kemudian surat beserta tiga kartu kendali diteruskan kepada pengarah surat. c. Pengarah atau pengendali surat bertugas : 1) Menentukan arah surat kepada siapa atau ke unit mana surat akan disampaikan. 2) Dalam menentukan arah surat, perlu dipertimbangkan surat-surat mana yang harus disampaikan kepada pimpinan tertinggi, dan

21

surat-surat mana saja yang langsung disampaikan kepada pengolah. 3) Surat-surat yang disampaikan kepada pimpinan tertinggi, adalah urat yang berisi masalah yang berkenaan dengan kebijaksanaan dan hal-hal lain yang ditentukan oleh pimpinan. 4) Surat yang berkenaan dengan pekerjaan yang sifatnya rutin disampaikan langsung kepada pengolah. Selain itu pengarah atau pengendali memiliki tugas lain yaitu : 1) Menerima surat penting dengan 3 lembar kartu kendali (dan pencatat) 2) Mengontrol kebenaran pengisian kartu kendali, dan mengisi kolom: kode dan masalah atau indeks, serta pengolah yang dikosongkan oleh pencatat (dikhawatirkan pencatat tidak dapat mengisi kolom tersebut dengan tepat). 3) Surat beserta kartu kendali (kuning dan merah atau lembar II dan III) diteruskan ke unit pengolah. 4) Kartu kendali (putih atau lembar 1) disimpan oleh pengarah dalam kotak

kartu

kendali

sebagai

alat

pengendali

surat.

Catatan: Kartu kendali (putih atau lembar I) setelah dikumpulkan selama satu tahun, dijilid dan fungsinya adalah sebagai “buku agenda” dalam sistem lama. d. Unit pengolah (unit kerja) Pada unit pengolah terdapat tiga pembagian tugas yaitu :

22

1. Pimpinan unit pengolah bertugas : a) Menulis disposisi atau intrusi pada lembar disposisi yang telah disediakan oleh petugas tata usaha unit pengolah. b) Mengembalikan surat dan kartu kendali serta lembar disposisi yang telah diisi disposisinya oleh pimpinan kepada tata usaha unit pengolah. 2. Tata usaha pengolah bertugas: a) Menerima surat beserta kartu kendali (kuning dan merah atau lembar II dan III). b) Kartu kendali tersebut (2 lembar) diparaf. Kartu kendali kuning atau lembar II dikembalikan ke penata surat (setelah dilihat parafnya oleh pengarah surat). c) Kartu kendali (merah atau lembar III) disimpan untuk sementara oleh tata usaha unit pengolah, kemudian surat yang telah dilengakapi dengan disposisi rangkap 2 diserahkan kepada pimpinan unit pengolah untuk dimintakan disposisi dari pimpinan. 3. Pengolah surat atau pelaksana sesuai dengan disposisi dan pimpinan bertugas : a) Menerima surat beserta kartu kendali (kuning dan merah atau lembar II dan III).

23

b) Kartu kendali tersebut (2 lembar) diparaf. Kartu kendali kuning atau lembar II dikembalikan ke penata surat (setelah dilihat parafnya oleh pengarah surat). c) Kartu kendali (merah atau lembar III) disimpan untuk sementara oleh tata usaha unit pengolah, kemudian surat yang telah dilengkapi dengan disposisi rangkap 2 diserahkan kepada pimpinan unit pengolah untuk dimintakan disposisi dan pimpinan. Pengolah atau pelaksana memiliki tugas utama yaitu: a) Menerima surat, beserta lembar disposisi (lembar 1) yang telah ada disposisi pimpinan dan tata usaha unit pengolah, kemudian memproses atau melaksanakan tugasnya sesuai instruksi pimpinan yang terdapat pada lembar disposisi. b) Setelah

selesai

memproses

surat

tersebut,

pengolah

mengembalikan surat ketata usaha unit pengolah. c) Surat disampaikan pada penata arsip untuk disimpan. d) Kartu kendali (merah atau lembar III) ditukar dengan kartu kendali (kuning atau lembar II di penata surat), sebagai tanda surat telah selesai diproses dan telah dikembalikan pada penata arsip. Catatan : Kartu kendali disimpan pada kotak kartu kendali. Lembar disposisi disimpan pada kotak disposisi (sebagai alat kontrol).

24

e. Penata arsip atau penyimpan arsip atau arsiparis bertugas: 1) Menerima kartu kendali (kuning atau lembar II) yang telah diparaf oleh petugas tata usaha unit pengolah dan telah dilihat parafnya oleh pengarah, serta menyimpannya dalam kotak kartu kendali (sebagai bukti bahwa surat masih ada pada unit pengolah atau sedang diproses). 2) Menerima surat yang telah diproses dan tata usaha unit pengolah, dan menukar kartu kendali (kuning atau lembar II) dengan kartu kendali (merah atau lembar III). 3) Menyimpan dan menata arsip dalam tempat penyimpanan sesuai kode. 4) Menyimpan kartu kendali pada kotak kartu kendali. 2. Prosedur pengurusan surat masuk biasa. Menangani surat masuk biasa prosesnya lebih sederhana. Sarana pencatatan surat biasa adalah menggunakan lembar pengantar surat biasa. a. Petugas pencatat bertugas: 1) Mengumpulkan surat biasa selama satu atau dua hari, mencatatnya dalam pengantar rangkap dua. 2) Menyerahkan surat beserta dua lembar pengantar kepada unit pengolah. 3) Menyimpan lembar pengantar satu setelah diparaf unit pengolah.

25

b. Unit pengolah bertugas : 1) Menerima surat dan memparaf lembar pengantar rangkap dua. 2) Menyimpan lembar pegantar dua. 3) Menyerahkan lembar pengantar satu kepada pencatat di unit kearsipan. 4) Menyerahkan

surat

kepada

pimpinan

(bila

menyerahkan surat kepada pengolah atau pelaksana.

perlu)

atau

26

3. Prosedur pengurusan surat masuk rahasia Surat rahasia dicatat dalam lembar pengantar surat rahasia (rangkap dua) dan disampaikan pada alamatnya tetap dalam keadaaan tertutup. 4. Prosedur pengurusan surat penting keluar. Surat penting keluar dapat dicatat di unit karsipan, dan dapat pula dilakukan oleh unit pengolah asal kartu kendali (putih atau lembar I) dan kartu kendali (Kuning atau lembar II) bila perlu dua lembar, diserahkan ke unit kearsipan, agar unit kearsipan selalu mengetahui apa yang sedang, dan telah diproses di unit pengolah. a. Unit pengolah bertugas : 1) Mengisi kartu kendali rangkap tiga. 2) Kartu kendali (merah atau lembar III) di tinggal di Tata usaha unit pengolah. 3) Kartu kendali (putih dan kuning atau lembar I dan II) beserta surat asli tembusan diserahkan ke pencatat (unit kearsipan). b. Pencatat bertugas : 1) Mengisi kelengkapaan surat dan pengisian kartu kendali. 2) Memberi stempel instansi surat, serta menyiapkan sampul atau amplopnya, (bila ada) dan diteruskan ke bagian ekspedisi untuk dikirim ke alamatnya. 3) Kartu kendali (putih atau lembar I) disampaikan ke pengarah untuk disimpan dan berfungsi sebagai kontrol.

27

4) Tembusan surat di cap tanggal pengiriman surat beserta kartu kendali (kuning atau lembar II) yang telah di paraf dan dikembalikan ke unit pengolah supaya diketahui bahwa suratnya telah diterima oleh unit pencatat. 5) Kartu kendali (kuning atau lembar II) tadi akhimya diserahkan ke penata

arsip

untuk

disimpan

sebagai

pengganti

surat.

Catatan Tembusan surat dapat pula disimpan di penata arsip pada unit

kearsipan

(tergantung

kebijaksanaan

yang ditetapkan

organisasi tersebut). 5. Prosedur pengurusan surat biasa keluar a. Unit pengolah bertugas 1) Mencatat surat biasa keluar dalam dua lembar pengantar. 2) Menyampaikan surat asli dan tembusan kepada pencatat di unit kearsipan. b. Pencatat bertugas 1) Memasukkan surat asli dalam sampul setelah distempel dan meneruskan ke bagian ekspedisi untuk dikirim ke alamatnya. 2) Tembusan surat dicap tanggal pengiriman dan dikembalikan ke unit pengolah dengan disertai lembar pengantar dua. 3) Menyimpan lembar pengantar satu di pencatat sebagai bukti penyampaiaan. Menurut Sumaryati dan Zulfika langkah-langkah penanganan surat masuk dan surat keluar yaitu sebagai berikut:

28

1. Penanganan surat masuk : a. Menyortir/memisahkan surat Adalah membedakan antara surat yang bersifat pribadi dan dinas. b. Membuka surat Adalah cara membuka sampul surat yang baik, yaitu dengan menggunakan letter opener knife (pisau pembuka surat). c. Mengeluarkan dan memeriksa isi surat Adalah setelah membuka surat segera periksa alamat, nama pengirim, tanggal dan lampiran surat. Barangkali ada kekeliruan pengiriman isi surat atau lampiran. d. Mencatat surat masuk Adalah pencatatan surat masuk dapat dilakukan dengan 3 macam cara yaitu: 1. Membubuhkan tanggal dalam bentuk singkatan seperti dengan pensil. 2. Dibubuhi tanggal penerimaan dengan stempel tanggal. 3. Mencap menit, jam dan tanggal penerimaan dengan alat pencatat tanggal waktu secara otomatis. e. Membaca dan memberi catatan Cara memberi catatan pada sebuah surat yaitu dengan menggunakan pensil berwama (marking pen) untuk menggaris bawahi yang penting, inti surat dan angka-angka yang tercantum.

29

Selanjutnya menggolongkan surat-surat tersebut disesuaikan dengan urgensi penyelesaiannya, inisalnya: 1) Surat yang perlu diperhatikan pimpinan, 2) Surat yang harus dijawab dengan bantuan orang lain/luar kantor. 3) Surat yang memberi informasi, memorandum, dan laporan yang tidak menghendaki jawaban. 4) Surat yang dapat dijawab sendiri oleh petugas surat. f. Menyampaikan surat pada pimpinan Surat yang telah dibuka dan diberi catatan kemudian diserahkan kepada pimpinan dengan menggunakan map. g. Membagi surat Apabila surat yang telah dibaca pimpinan, lalu diterukan pada pihak lain maka menggunakan Nota Pengantar Disposisi (NPD). NPD adalah formulir yang digunaknan atasan untuk memberikan instruksi/tanggapan kepada bawahan atas kelanjutan satu surat atau masalah. Kemudian surat asli dan NPD diserahkan kepada yang bersangkutan sedangkan fotokopi suratnya disimpan/diarsip. 2. Penanganan surat keluar: a. Menerima dikte/konsep tertulis dan pimpinan Penerimaan dikte ada dua macam yaitu: 1) Pendiktean

tidak

langsung

adalah

pendiktean

dengan

menggunakan mesin penyalin dikte (transcribing machine)

30

yaitu dimana langsung menyalin bahan rekaman kaset dan pimpinan. 2) Pendiktean langsung adalah pendiktean dengan menggunakan tulisan steno. b. Membuat konsep dengan tulisan tangan Hasil dikte segera dikonsep dengan tulisan tangan dan disusun sesuai bentuk surat yang benar atau yang dikehendaki pimpinan. c. Mencatat pada buku registrasi surat keluar Setelah mengkonsep, lalu mencatat surat tersebut ke buku agenda surat keluar untuk mendapatkan nomor. d. Mengetik konsep surat Setelah diberi nomor, kemudian diketik tanpa menggunakan kertas berkepala, selanjutnya diberikan kepada atasan untuk dikoreksi. e. Mengetik surat dalam bentuk akhir Konsep yang telah disetujui pimpinan, kemudian diketik dalam bentuk akhir pada kertas berkepala surat. Pada proses ini petugas harus memeriksa: 1) Lampiran yang akan disertakan dengan surat. 2) Alamat pada surat apa sudah sama dengan yang ada di amplop.

31

f. Meminta tanda tangan pimpinan Surat yang akan ditanda tangani oleh pimpinan sebaiknya diletakkan pada map khusus (signature folder). g. Mengecek surat yang akan dikirim Sebelum dikirim, surat harus diperiksa terlebih dahulu, apakah surat atersebut betul-betul sudah ditanda tangani lalu melipatnya dan memasukkannya ke dalam amplop. h. Mendistribusikan surat yang akan dikirim Pengiriman surat dapat melalui pos, menggunakan buku ekspedisi atau menggunakan tanda terima. Hal-hal yang perlu diperhatikan, antara lain: 1) Mencatat segala keterangan yang akan diposkan ke buku catatan perangko. 2) Memeriksa pelayanan pos dan menghitung jumlah perangko yang akan ditempelkan. 3) Apabila menggunakan fasilitas mesin perangko, maka semua dokumen yang akan dikirim melalui pos perangkonya dicap dengan mesin tersebut. 4) Untuk jenis paket/amplop yang tebal, hendaknya alamat diketik di atas label berperekat (gummed label) lalu tempelkan pada amplop. Sedangkan

pendistribusian

buku ekspedisi ada dua cara yaitu:

surat

menggunakan

32

1) Buku ekspedisi intern (dalam lingkungan sendiri). 2) Buku ekspedisi ekstern (luar lingkungan perusahaan). i. Menyimpan surat Tembusan disimpan sesuai dengan sistem kearsipan yang digunakan oleh perusahaan yang bersangkutan. H. Sarana dalam Pengelolaan Surat Menyurat Dalam penanganan surat diperlukan peralatan sebagai berikut : 1. Kartu kendali Yaitu alat yang berfungsi untuk menulusuri dan mengendalikan proses pengelolaan surat-surat dinas (Widjaja 1995 : 2). 2. Lembar disposisi Yaitu lembaran kertas dalam ukuran tertentu yang digunakan pimpinan sebagai sarana komunikasi antara pimpinan dan bawahan (Wursanto 1991:131). 3. Folder Yaitu lipatan kertas tebal/kertas manila yang berbentuk segi empat pajang, untuk menyimpan arsip/menetapkan arsip atau sekelompok arsip di dalam file/filling cabinet (Wursanto 1991 : 36). 4. Map Yaitu lipatan kertas/karton yang digunakan untuk menyimpan arsip (Wursanto 1991 : 36).

33

5. Filling cabinet Yaitu perabot kantor yang berbentuk segiempat panjang yang diletakkan secara vertikal/berdiri digunakan untuk menyimpan berkas-berkas/arsip (Wursanto 1991:36). 6. Guide Yaitu lembaran kertas tebal/karton manila yang digunakan sebagai petunjuk/sekat /pemisah dalam penyimpanan arsip. 7. Buku agenda Yaitu sejenis buku/buku catatan yang digunakan untuk mencatat/untuk mendaftar semua surat (surat yang diterima/masuk) dan surat yang akan dikirim (surat keluar) oleh suatu kantor/organisasi I.

Penyimpanan Surat Penyimpanan surat disebut juga kearsipan, surat yang dibuat dan dikirim perlu ada pertinggal sebagai arsip surat dan warkat yang disimpan dengan segera dapat ditemukan bila diperlukan. Sebelumnya kita harus mengetahui definisi arsip. Perkataan arsip dalam bahasa Belanda archief berasal dan bahasa Yunani Arche artinya permulaan/jabatan/kekuasaan serta fungsi peradilan, perubahan bentuk kata arche menjadi archea berarti dokumen/catatan masalah pemerintahan dengan segala seluk-beluknya, kemudian archea selanjutnya berubah pula menjadi arclzeon yang mempunyai arti Balai Kota tempat dilangsungkan pengurusan dokumen/catatan masalah pemerintahan (Martono 1982 : 24).

34

Menurut Undang-Undang Pokok Kearsipan No. 7 Tahun 1971, arsip adalah: 1. Naskah yang dibuat dan diterima oleh Lembaga Negara dan Badan-badan Pemerintah dalam bentuk corak apapun baik dalam keadaan tunggal maupun kelompok, dalam rangka pelaksanaan kehidupan Pemerintahan. 2. Naskah yang dibuat dan diterima oleh Badan-badan swasta atau perorangan dalam bentuk corak apapun, baik dalam keadaan tunggal maupun kelompok, dalam rangka pelaksanaan kehidupan kebangsaaan. Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa arsip yaitu dokumen tertulis yang disusun dan digunakan dalam melayani aktivitas pekerjaan organisasi dalam melaksanakan tugas-tugas untuk mencapai tujuan organisasi. Dalam penyimpanan arsip dikenal 3 azas yaitu: 1. Azas Sentralisasi yaitu penyimpanan arsip dipusatkan di satu unit kerja khusus yang lazim disebut sentral arsip. Keuntungan dan sentralisasi arsip adalah : a. Ruang dan peralatan arsip dapat dihemat. b. Petugas dapat berkosentrasi khusus pada pekerjaan kearsipan. c. Kantor

hanya

menyimpan

satu

arsip,

dimusnahakan. d. Sistem penyimpanan dapat diseragamkan.

duplikasinya

dapat

35

Kerugian dan sentralisasi arsip adalah: a. Sentralisasi arsip hanya efisien dan efektif untuk organisasi kecil. b. Tidak semua jenis arsip dapat disimpan dengan sistem penyimpanan yang seragam. c. Unit kerja yang memerlukan arsip akan memakan waktu lebih lama untuk memperoleh arsip yang diperlukan. 2. Azas Desentralisasi yaitu memberi kewenangan kepada tiap-tiap unit satuan kerja untuk mengurus dan menyelenggarakan penyimpanan arsip sendiri-sendiri. Keuntungan desentralisasi arsip adalah: a. Pengelolaan arsip dapat dilakukan sesuai kebutuhan unit kerja masing-masing. b. Keperluan akan arsip mudah terpenuhi, karena berada pada unit kerja sendiri. c. Penanganan arsip lebih mudah dilakukan, karena arsipnya sudah dikenal baik. Kerugian desentralisasi arsip adalah: a. Penyimpanan arsip tersebar di beberapa lokasi, dan dapat menimbulkan duplikasi arsip yang disimpan. b. Kantor harus menyediakan peralatan dan perlengkapan arsip di setipa unit kerja, sehingga penghematan sukar dijalankan.

36

c. Penataran dan pelatihan kearsipan perlu diadakan, karena petugas umumnya bertugas rangkap dan tidak mempunyai latar belakang pendidikan kearsipan. d. Kegiatan pemusnahan arsip harus dilakukan setiap unit kerja, dan ini merupakan pemborosan. 3. Azas kombinasi merupakan gabungan dan azas sentralisasi dan desentralisasi, perusahaan biasanya menggunakan azas ini karena dapat mengetahui kelemahan yang ada sehingga dapat memperbaikinya. Di dalam penanganan arsip secara kombinasi, arsip yang masih aktif dipergunakan atau disebut arsip aktif di kelola di unit kerja masingmasing pengolah, dan arsip yang sudah kurang dipergunakan atau disebut arsip inaktif dikelola di sentral arsip. Dengan demikian, pengelolaan arsip aktif dilakukan secara desentralisasi dan arsip inaktif secara sentralisasi (Amsyah 2005-16-18). 4. Kendala-kendala yang Dihadapi dalam Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar Beberapa macam kendala yang dihadapi dalam pengelolaan surat masuk dan keluar menurut Sedarmayanti (2003 : 23) antara lain: 1. Kurangnya pengertian terhadap pentingnya pengelolaan surat. Dengan belum atau kurang dipahaminya pengertian terhadap pentingnya pengelolaan surat, mengakibatkan berfungsinya surat menyurat sebagai pusat ingatan organisasi tidak tercapai, dan akhimya tugastugas bidang surat menyurat dipandang rendah.

37

2. Kualifikasi persyaratan pegawai tidak terpenuhi. Hal ini terbukti dengan adanya penempatan pegawai yang diserahi tugas tanggung jawab mengelola surat masuk dan surat keluar tidak didasarkan pada persyaratan yang diperlukan, bahkan banyak yang beranggapan cukup dipenuhi dengan pegawai yang hanya berpendidikan sekolah dasar. Unit surat menyurat juga sering menjadi tempat buangan bagi pegawai-pegawai yang dipindahkan dan unit lain, serta selain itu juga masih ada anggapan bahwa siapapun dapat mengerjakan pengelolaan surat. 3. Belum dimilikinya pedoman tata kerja mengenai pengelolaan surat masuk dan surat keluar yang diberlakukan secara baku disuatu kantor atau organisasi, sehingga masing-masing pegawai melaksanakan pekerjaannya tidak ada keseragaman dan tidak ada tujuan yang jelas.

38

BAB III METODE PENELITIAN

A. Lokasi Penelitian Penulis mengadakan penelitian pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang yang beralamat di jalan Jenderal Ahmad Yani No.53 Ungaran Kab.Semarang. B. Objek Penelitian Objek penelitian yang penulis lakukan yaitu di Bagian Umum pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudyaan dan Pariwisata Kab.Semarang. C. Sumber dan Jenis Data 1. Sumber data Sumber data dalam penelitian ini adalah subjek dan mana data dapat diperoleh (Suharsimi, 2002:1 14). Sumber data diperoleh dan Kantor Bagian Umum, yaitu bagian pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada

Dinas

Pemuda,

Olah

raga,

Kebudayaan

dan

Pariwisata

Kab.Semarang. 2. Jenis data Adapun jenis data yang dipergunakan oleh penulis dalam penelitian ini adalah : a. Data primer Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari sumbemya, diamati dan dicatat untuk pertama kalinya (Marzuki,2002:55). Data

38

39

primer yang diperoleh penulis adalah data mengenai pengelolaan surat masuk dan surat keluar di bagian umum Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang. b. Data sekunder Data

sekunder

adalah

data

yang

bukan

diusahakan

sendiri

pengumpulannya diperoleh peneliti (Marzuki, 2002:56). Data sekunder ini diperoleh dari buku dan literatur yang terkait dengan penulisan Tugas Akhir ini sebagai penunjang dalam penelitian. D. Operasional Konsep Berdasarkan uraian diatas, maka dapat diambil kesimpulan bahwa operasional konsep pada tugas akhir ini adalah : 1. Pengelolaan surat menyurat pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Paniwisata Kab. Semarang meliputi penanganan surat masuk dan surat keluar sampai dengan proses penyimpanannya. 2. Kendala-kendala yang dihadapi Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang dalam pengelolaan surat masuk dan surat keluar. 3. Bagaimana cara mengatasi kendala-kendala pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olah raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab.Semarang.

40

E. Metode pengumpulan data Dalam menyusun Tugas Akhir ini, penulis menggunakan beberapa metode pengumpulan data. Adapun metode yang penulis gunakan dalam penyusunan laporan ini adalah: 1. Wawancara Wawancara atau interview adalah suatu metode pengumpulan data melalui tanya jawab langsung dengan narasumber. Wawancara ini penulis lakukan dengan mengajukan beberapa pertanyaan pada pegawai bagian umum Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Semarang. 2. Dokumentasi Dokumentasi adalah pengumpulan data dengan kategori dan klasifikasi bahan tertulis yang berhubungan dengan masalah penelitian, baik dari sumber dokumen, buku, majalah, koran dan lain-lain. F. Metode Analisis Data Dalam penulisan Tugas Akhir ini penulis menggunakan metode analisis data secara deskriptif kualitatif, yaitu mengumpulkan data berisi tentang uraian, paparan tentang suatu obyek sesuai dengan kreteria serta halhal yang diperlukan dalam pendataan dan penyajian metode analisis deskriptif bertujuan mengubah kumpulan data mentah menjadi data yang mudah dipahami dalam bentuk informasi yang lebih ringkas (Istijanto 2005:90).

41

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian 1.

Gambaran umum Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan, Dan Pariwisata Kabupaten Semarang 1.1. Sejarah singkat dinas pemuda, olah raga, kebudayaan, dan pariwisata kabupaten Semarang. Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan, dan Pariwisata Kabupaten Semarang berdiri resmi pada awal bulan Januari 2009, berdasarkan pada peraturan daerah No. 08 tahun 2008. Nama Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan, dan Pariwisata Kabupaten Semarang merupakan hasil perubahan Nama awal dari dinas pariwisata dan kebudayaan yang berdiri sejak tanggal 4 Juli 1987 sesuai dengan keputusan bupati kepada daerah tingkat dua Semarang yang di usulkan oleh pemerintah pusat melalui gubernur mengenai pemberdayaan kepariwisataan dan kebudayaan daerah. 1.2. Visi Dan Inisi Dalam melaksanakan suatu program, suatu instansi harus memiliki suatu inisi, yaitu gambaran bersama kondisi ideal yang di inginkan oleh semua pihak. Adapun visi dinas pemuda, olah raga, kebudayaan, Terwujudnya

dan

pariwisata

kepemudaan,

41

kabupaten keolahragaan,

Semarang

adalah:

kebudayaan,

dan

42

kepariwisataan yang maju, dinainis dan handal melalui pemanfaatan potensi pemuda, olah raga, kebudayaan, dan pariwisata dengan memperhatikan kelestarian dan pembinaan guna peningkatan kesejahteraan masyarakat” Sedangkan untuk mewujudkan visi tersebut, maka ditetapkan inisi yang berorientasi pada aspek pembinaan dan pengembangan sebagai berikut: 1.

Peningkatan kualitas sumber daya manusia untuk menunjang penyelenggaraan

kegiatan

Kepemudaan,

Keolahragaan.

Kebudayaan, dan Kepariwisataan. 2.

Peningkatan

penelitian

dan

pengembangan

kepemudaan,

keolahragan, kebudayaan, dan kepariwisataan di Kabupaten Semarang. 3.

Pembinaan

pengembangan

dan

perlindungan

terhadap

kebudayaan sebagai upaya melestarikan budaya daerah. 4.

Pemberdayaan dan peningkatan peran serta masyarakat dalam pengembangan dan penyebaran informasi kepariwisataan.

5.

Pengembangan produk pariwisata yang berwawasan lingkungan yang betumpu pada kepemudaan dan kebudayaan dan peninggalan budaya dan pesona alam lokal yang bernilai tinggi dan budaya saing global.

43

6.

Peningkatan

kualitas

dan kuantitas insane

kepemudaan,

keolahragaan, kebudayan, dan kepariwisataan yang professional agar mampu berkiprah diarea nasional. 1.3. Struktur Organisasi Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan, Dan Pariwisataan Kabupaten Semarang Struktur organisasi yang diterapkan pada DIPORABUDPAR Kabupaten Semarang adalah menerapkan struktur organisasi lini yang dimana garis

perintah diberikan dari

atasan kepada

bawahannya. Bagan struktur organisasi dapat dilihat dalam lembar lampiran 1.4. Kedudukan, Tugas Pokok Dan Fungsi Berdasarkan peraturan daerah kabupaten Semarang no. 8 tahun 2008, kedudukan, tugas pokok dan DISPORABUDPAR Kabupaten Semarang adalah: 1.

Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayan, dan Pariwisata merupakan unsur pelaksana Kabupaten Semarang.

2.

Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan, Dan Pariwisata dipimpin oleh seorang kepala dinas yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Bupati Semarang melalui sekretaris daerah. Dinas pemuda, olah raga, kebudayaan, dan pariwisata

Kabupaten Semarang mempunyai tugas pokok melaksanakan kewenangan daerah melalui bidang Kepemudaan, Keolahragaan

44

Kebudayaan, dan Kepariwisataan. Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud dinas pemuda, olah raga, kebudayaan, dan pariwisata mempunyai fungsi sebagai berikut: 1.

Perumusan kebijakan teknis dibidang pemuda, olah raga, kebudayaan, dan pariwisata.

2.

Pelayanan, perijinan, pemasaran dibidang pemuda, olah raga, kebudayaan, dan pariwisata

3.

Pembinaan, pengendalian, pengawasan, dan pengkoordinasiaan di bidang kepemudaan, keolahragaan, kepariwisataan.

4.

Penelitian, pengembangan, pembinaan dan pelestarian di bidang kepemudaan, keolahragaan. kebudayaan, dan kepariwisataan.

5.

Pembinaan UPTD (usaha pelaksanaan teknis daerah) Selain tugas dan fungsi diatas, susunan organisasi dinas

pemuda, olah raga,

kebudayaan, dan pariwisata kabupaten

Semarang, adapun tugas dan wewenang dari masing-masing unit organisasi adalah sebagai berikut: A. KEPALA 1. TUGAS POKOK : Melaksanakan urusan pemerintahan Daerah di bidang kepemudaan dan olahraga, kebudayaan, dan pariwisata. 2. FUNGSI : a. Perumusan kebijakan dibidang pemuda, olahraga, kebudayaan, dan pariwisata

45

b. Penyelenggaraan urusan pemerintahan bidang pemuda, olahraga, kebudayaan, dan pariwisata c. Pembinaan dan pelaksanaan tugas bidang pemuda dan olahraga, kebudayaan, pengembangan destinasi pariwisata, dan pemasaran dan d. Pelaksanaan kegiatan lain yang diberikan oleh Bupati B. SEKRETARIAT 1. TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata dibidang penyusunan perencanaan, pengelolaan adininistrasi

keuangan,

adininistrasi

umum

dan adininistrasi

kepegawaian. 2. FUNGSI : a. Pengelolaan adininistrasi umum, kepegawaian dan rumah tangga Dinas ; b. Pengelolaan adininistrasi keuangan Dinas; dan c. Pelaksanaan, perencanaan, monitoring, evaluasi dan pelaporan kegiatan Dinas. C. SUB BAGIAN PERENCANAAN DAN KEUANGAN TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas

Sekretariat

dibidang penyusunan

perencanaan dan pengelolaan adininistrasi keuangan dinas.

46

D. SUB BAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Sekretariat dibidang adininistrasi umum dan adininistrasi kepegawaian. E. BIDANG PEMUDA DAN OLAHRAGA 1. TUGAS POKOK : Melaksanakan

sebagian

tugas

Dinas

Pemuda,

Olahraga,

Kebudayaan, dan Pariwisata dibidang kepemudaan dan olahraga 2. FUNGSI : a. Perumusan program kebijakan bidang pemuda dan olahraga b. Pengordinasian pelaksanaan kegiatan bidang pemuda dan olahraga c. Pelaksanaan, pengaturan, pembinaan, pengawasan, pengendalian dibidang pemuda dan olahraga. F. SEKSI PEMUDA TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Bidang Pemuda dan Olahraga dibidang kepemudaan. G. SEKSI OLAHRAGA TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Bidang Pemuda dan Olahraga dibidang olahraga.

47

H. BIDANG KEBUDAYAAN 1. TUGAS POKOK : Melaksanakan

sebagian

tugas

Dinas

Pemuda,

Olahraga,

Kebudayaan, dan Pariwisata dibidang kebudayaan. 2. FUNGSI : a. Perumusan program kebijakan Bidang Kebudayaan b. Pengordinasian pelaksanaan kegiatan Bidang Kebudayaan; dan c. Pelaksanaan,

pengaturan,

pembinaan,

pengawasan

dan

pengendalian kegiatan Bidang Kebudayaan I.

SEKSI NILAI-NILAI BUDAYA TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Bidang Kebudayaan dibidang nilai-nilai budaya.

J.

SEKSI KESENIAN DAN PERFILMAN TUGAS POKOK : Melaksanakan

sebagian

penyelenggaraan,

tugas

pengaturan,

Bidang

Kebudayaan

pembinaan,

dalam

pengawasan

dan

pengendalian dibidang kesenian dan perfilman K. SEKSI KESEJARAHAN, MUSEUM DAN KEPURBAKALAAN TUGAS POKOK : Melaksanakan

sebagian

tugas

Bidang

kesejarahan, museum dan kepurbakalaan.

Kebudayaan

dibidang

48

L. BIDANG PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA 1.

TUGASPOKOK : Melaksanakan

sebagian

tugas

Dinas

Pemuda,

Olahraga,

Kebudayaan, dan Pariwisata dibidang pengembangan destinasi pariwisata. 2.

FUNGSI : a. Perumusan program kebijakan Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata b. Pengoordinasian pelaksanaan kegiatan bidang pengembangan Destinasi Pariwisata; c. Pelaksanaan, pengendalian

pengaturan, kegiatan

pembinaan,

Bidang

pengawasan

Pengembangan

dan

Destinasi

Pariwisata. M. SEKSI OBYEK DAN DAYA TARIK WISATA TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata dibidang obyek dan daya tarik wisata. N. SEKSI SARANA DAN USAHA JASA PARIWISATA TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata dibidang sarana dan usaha jasa pariwisata.

49

O.

BIDANG PEMASARAN 1. TUGASPOKOK : Melaksanakan

sebagian

tugas

Dinas

Pemuda,

Olahraga,

Kebudayaan, dan Pariwisata dibidang pemasaran. 2. FUNGSI: a. Perumusan program kebijakan Bidang Pemasaran b. Pengoordinasian pelaksanaan kegiatan Bidang Pemasaran; dan c. Pelaksanaan,

pengaturan.

pembinaan,

pengawasan

dan

pengendalian kegiatan Bidang Pemasaran P. SEKSI PROMOS1 TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Bidang Pemasaran dibidang promosi. Q. SEKSI INFORMASI DAN KERJASAMA TUGAS POKOK : Melaksanakan sebagian tugas Bidang Pemasaran dibidang informasi dan kerjasama R. UPTD OBYEK WISATA TUGAS POKOK : Melaksanakan tugas Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata dalam pengelolaan obyek wisata.

50

2.

Gambaran khusus dinas pemuda, olahraga, kebudayaan, dan pariwisata. 1. Lokasi Dinas Lokasi Dinas Pemuda. Olahraga, Kebudayaan, dan Pariwisata terletak di Jl. Ahmad Yani No. 53 Ungaran Kabupaten Semarang. 2. Ketenagakerjaan Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan, dan Pariwisata memiliki 69 pegawai, spesifikasi jabatan dapat dilihat dalam tabel sebagai berikut : No

Jabatan

Jumlah ( Orang )

1

Kepala Dinas

1

2

Sekretaris

1

3

Kepala Bidang

4

4

Kepala Sub. Bidang

2

5

Kepala Seksi

9

6

Kepala UPTD

1

7

Staf dan Fungsional

51

Jumlah

69

Tabel 1. Daftar Kepegawaian Sumber : Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan, dan Pariwisata Kab. Semarang

51

3. Fasilitas kantor Ada beberapa fasilitas yang bisa mendukung dari kerja pada pegawai, diantaranya adalah mobil dinas, sepeda motor dinas, musolla, kantin, dan penyejuk ruangan (AC) B. Deskripsi Penelitian Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar di Dinas Pemuda, Olahraga. Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang di laksanakan di Bagian Urnum. Di bagian ini pengelolaan surat menyurat menggunakan sistem kartu kendali. Alasan penggunaan sistem ini adalah karena dengan menggunakan sistem kartu kendali akan mempermudah Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar. Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar yang dimaksud adalah pengelolaan surat masuk dan surat keluar, sehingga dapat berjalan dengan baik. a. Prosedur Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar di Dinas Pernuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang 1. Pengelolaan Surat Masuk Dalam penerimaan surat masuk di DISPORABUDPAR dapat dilakukan beberapa tahap, sebelum menyerahkan surat tersebut kepada kepala DISPORABUDPAR.

52

Langkah-langkah tersebut meliputi kegiatan : a) Penerimaan Surat Masuk 1) Mengumpulkan dan menghitung jumlah surat yang masuk 2) Meneliti ketepatan alamat si pengirim 3) Menggolongkan surat sesuai dengan jenisnya (surat biasa, surat segera, surat rahasia, undangan) 4) Menandatangani bukti pengiriman sebagai tanda bahwa surat telah diterima b) Penyortiran 1) Meinisahkan surat-surat untuk pimpinan, sekretaris, pegawai, dan surat-surat dinas lainnya. 2) Menggolongkan surat dinas kedalam : surat biasa, surat segera, surat rahasia, undangan. 3) Meinisahkan surat-surat yang butuh penanganan khusus, seperti surat tercatat atau terdaftar, kilat, rahasia, pribadi dan undangan. Selain itu, mencatatnya dalam buku penerimaan tersendiri, agar dapat diterima oleh orang yang berhak menerimanya. c) Pencatatan 1) Membuka amplop, membaca, dan meneliti isi surat agar kepala DISPORABUDPAR dapat cepat menangkap inti maksud dari isi surat.

53

2) Memeriksa lampiran-lampirannya. 3) Membubuhkan cap yang merupakan stempel agenda pada ruang yang kosong di bagian atas/bawah halaman pertama surat. 4) Mengagendakan surat masuk, yaitu mencatat surat tersebut dalam buku penerimaan harian untuk surat masuk. Buku tersebut namanya buku agenda surat masuk (daily mail record). Petugasnya dinamakan agendaris (mail clerk). Setiap surat yang masuk diberikan nomor agenda surat masuk. d) Pengarahan dan Penerusan Surat-surat yang perlu diproses lebih lanjut, harus di arahkan dan diteruskan pada pejabat yang berhak mengelolanya. 1) Surat masuk harus disertai atau dilampiri lembar disposisi (action slip) oleh Kasubag Tata Usaha DISPORABUDPAR. 2) Surat masuk yang sudah di lengkapi dengan lembar disposisi diteruskan kepada DISPORABUDPAR untuk memperoleh tanggapan atas isi surat dengan menegaskan pada lembaran disposisi tersebut berupa instruksi atau informasi. 3) Surat yang telah memperoleh disposisi di sampaikan kembali kepada unit pengolah untuk diproses sesuai dengan disposisi.

54

e) Penyampaian surat pada pegawai yang bersangkutan f) Penyimpanan berkas/arsip surat masuk Penyimpanan

berkas/arsip

surat

dan

kepala

DISPORABUDPAR dilakukan oleh Kasubag Tata Usaha dengan mempergunakan metode kearsipan yang berlaku di DISPORABUDPAR. Berkas-berkas yang penyimpanannya masih ditangani oleh kasubag TU, merupakan berkas/arsip yang bersifat di nainis, artinya sewaktu waktu masih dipergunakan oleh kepala DISPORABUDPAR untuk bahan pertimbangan. Prosedur Pengelolaan masuk surat keluar mengikuti langkahlangkah sebagai berikut: 1) Meneliti tanda tanda apakah berkas tersebut sudah dapat disimpan. 2) Memberi kode dan menyortir. 3) Menyimpan ke dalam folder (map)tertentu. 4) Menata arsip. Dan uraian tentang prosedur surat masuk tersebut di atas, dapatlah dijelaskan dengan memperhatikan skema prosedur pekerjaan sebagai berikut:

55

PROSEDUR SURAT MASUK PADA DINAS PEMUDA, OLAHRAGA, KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA KABUPATEN SEMARANG

Kepala Bagian Disposisi

Ekspedisi

Penerimaan

Penyortiran

Agenda

Kepala Bagian

Masuk

Disposisi

Sekretaris

Diproses

Kepala Bagian Disposisi

2. Prosedur pengelolaan Surat Keluar Surat keluar adalah surat-surat yang dikirimkan sebagai jawaban atau tanggapan atau isi surat masuk yang diterima oleh organisasi, kantor lain atau perorangan, agar terjalin rangkaian hubungan timbal balik yang serasi yang berakibat menguntungkan kedua belah pihak. Surat keluar dapat di artikan sebagai surat-surat yang dikirimkan untuk kegiatan hubungan pada suatu kantor dan sifatnya penting bagi kantor yang bersangkutan. Pengurusan surat-surat keluar baik surat tindak lanjut (follow up) dari surat masuk ataupun surat keluar yang bersifat intern. Pada umumnya menempuh prosedur yang sama yaitu dimulai dari kegiatan pembuatan konsep,

Arsip

56

pengetikan, penandatanganan, pencatatan, pengiriman, dan di akhiri dengan kegiatan penyimpanan. a. Pembuatan konsep surat (Draft) Pembuatan konsep adalah kegiatan membuat rencana dalarn penyusunan surat-surat keluar, Adapun kegiatan-kegiatan yang dilakukan DISPORABUDPAR adalah : 1) Konsep dibuat oleh pegawai yang bersangkutan dengan menggunakan blanko lembar konsep. 2) Konsep surat harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : a) Bersifat formal (dinas) b) Obyektif c) Ringkas dan jelas maksudnya d) Sopan dan ramah bahasanya e) Rapi dalam pengetikannya 3) Setelah dipenuhi persyaratan tersebut konsep surat harus diinintakan persetujuan kepada kepala DISPORABUDPAR sebagai tanda persetujuan atas konsep surat itu, kepala DISPORABUDPAR membubuhkan parafnya pada blanko isian lembar konsep. 4) Setelah konsep surat disetujui, kemudian diregistrasikan (dicatat) untuk memberi kode / nomor surat.

57

b. Pengetikan 1) Konsep surat yang telah mendapat persetujuan dan telah mendapat kode dan nomor surat diserahkan kepada unit pengetikan/penggandaan. 2) Kepada unit pengetikan harus tekun dan teliti, hasil pengetikan konsep surat hingga konsep surat itu menjadi surat setelah melalui koreksi kesalahan. c. Penandatanganan Surat yang sudah jadi kemudian di sampaikan kepada kepala DISPORABUDPAR d. Pencatatan (Agenda) 1) Surat yang sudah ditandatangani, distempel, disertai kelengkapan lainnya (lampiran, amplop) menjadi surat dinas resmi. 2) Surat dinas resmi ini lebih didahulukan untuk dicatat dalam buku verbal adalah buku agenda yang khusus dipakai untuk mencatat surat-surat dinas resmi keluar. 3) Setelah selesai pencatatan dalam buku verbal surat siap untuk dikirim, surat tersebut diserahkan kepada urusan pengiriman (ekspedisi). e. Penyimpanan Berkas Arsip Surat-surat yang telah diproses atau ditanggapi untuk sementara disimpan oleh sekretaris karena berkas tersebut masih bersifat

58

dinainis. Langkah-langkah penyimpanan berkas tersebut telah diuraikan dengan terperinci. Untuk memperjelas uraian prosedur surat keluar tersebut diatas, dapat dilihat dengan skema berikut :

59

PROSEDUR SURAT KELUAR Kepala Bagian

Kepala Bagian

Kepala Bagian

Disposisi

Disposisi

Disposisi

Kepala Bagian Disposisi

Agenda /Verbal Sekertaris umum

Penetikan / penggandaan

Sekertaris umum

Pimpinan Tanda Tangan

Sekertaris Cap, tgl, alamat Ekspedisi

Arsip

Ekspedisi

60

b.

Pengelompokan Surat masuk Ada beberapa langkah dalam pengelompokan surat masuk pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang, langkah-langkah tersebut adalah : 1) Surat penting a) Menerima surat-surat dan pihak luar baik itu instansi maupun perorangan. Pada bagian ini hanya menerima suratsurat untuk Pimpinan, Wakil Pimpinan, Kepala Bagian Umum baik itu surat dinas maupun proposal. Surat-surat masuk dibuka, kemudian distempel sebagai tanda bahwa surat itu telah diterima. b) Setelah surat diterima kemudian diarahkan ketujuan masing-masing. Apakah kepada Pimpinan, Wakil Pimpinan, Kepala Bagian Umum Kemudian ditambahkan lembar disposisi yang ditujukan kepada Pimpinan, Wakil Pimpinan, Kepala Bagian Umum. c) Surat kemudian dicatat pada lembar kartu kendali rangkap tiga. Kartu kendali ada tiga rangkap, lembar pertama (putih), lembar kedua (merah) dan lembar ketiga (kuning). Pada kartu kendali dituliskan nomor kode, dan mana asal surat, tanggal surat, dan permasalahan. Tetapi pada pengisian ini kolom pengolah dan tanggal masih dalam keadaan kosong.

61

d) Setelah itu surat dicatat dalam buku agenda, sesuai dengan tujuan dan pengarah, apakah itu kepada Pimpinan, Wakil pimpinan, dan Kepala bagian umum. e) Surat-surat tersebut kemudian diantar sesuai dengan tujuannya masing-masing, beserta lembar disposisinya. f)

Setelah surat mendapatkan disposisi dan Pimpinan, Wakil pimpinan, dan Kepala bagian umum, surat kembali lagi ke Bagian Umum untuk dicatat di kartu kendali lagi. Pengisian kartu kendali hanya pada kolom pengolah dan tanggal saja.

g) Kartu kendali tersebut selanjutnya disobek dan buku kartu kendali, untuk lembar pertama (putih), disimpan sebagai arsip. Sedangkan lembar kedua (merah) dan ketiga (kuning) dilampirkan ke dalam surat tersebut untuk diserahkan ke bagian yang telah ditunjuk oleh isi dan disposisi tersebut. h) Selanjutnya surat-surat tersebut diantar ke bagian-bagian yang dituju. Setelah sampai di bagian yang dituju surat itu diserahkan, kemudian lembar kartu kendali kedua (merah) dan ketiga (kuning), dimintakan tanda tangan dan bagian yang menerima surat. i)

Lembar kartu kendali kedua (merah) disimpan dibagian yang menerima surat beserta dengan suratnya, sedangkan lembar ketiga (kuning) dibawa kembali ke Bagian Umum

62

untuk disimpan dan dijadikan bukti, bahwa surat telah diserahkan kepada bagian yang bersangkutan. 2) Surat masuk biasa a) Menerima surat-surat masuk seperti halnya dengan surat masuk penting. b) Surat-surat itu kemudian diarahkan ke tujuannya masingmasing. c) Setelah itu surat masuk dicatat pada kartu kendali. d) Kartu kendali tersebut kemudian disobek dan buku kartu kendali, untuk lembar pertama (putih). disimpan sebagai arsip. Sedangkan lembar kedua (merah) dan ketiga (kuning) dilampirkan ke dalam surat tersebut untuk diserahkan ke bagian yang telah ditunjuk oleh isi dan disposisi tersebut. e) Selanjutnya surat-surat tersebut diantar ke bagian-bagian yang dituju. Setelah sampai di bagian yang dituju surat diserahkan, kemudian lembar kartu kendali kedua (merah) dan ketiga (kuning), dimintakan tanda tangan dan bagian yang menerima surat. f) Lembar kartu kendali kedua (merah) disimpan di bagian yang menerima surat beserta dengan suratnya, sedangkan lembar ketiga (kuning) dibawa kembali ke Bagian Umum untuk disimpan dan dijadikan bukti, bahwa surat telah diserahkan kepada bagian yang bersangkutan.

63

3) Surat masuk rahasia a) Menerima surat-surat yang masuk dan instansi maupun dan perorangan. Surat rahasia biasanya terdapat tanda R‟ atau „RHS selain itu untuk Kepala Bagian Umum juga termasuk dalam kategori Penenima surat rahasia tidak boleh membuka sampul/amplop surat ini. b) Surat kemudian dicatat pada lembar pengantar rangkap dua. c) Surat kemudian diantar ke Pimpinan. Wakil pimpinan, Kepala bagian umum sesuai dengan alamat tujuan disampul surat beserta dengan lembar pengantar. d) Setelah sampai surat diberikan beserta lembar pengantar untuk dimintakan tanda tangan, lembar pengantar pertama dibawa kembali untuk disimpan sebagai arsip, sedangkan lembar kedua disimpan oleh penerima surat. c.

Pengelompokan Surat Keluar Ada beberapa langkah dalam pengelompokan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang, langkah-langkah tersebut adalah: 1) Surat penting a) Pembuatan

naskah surat-surat keluar dibuat pada tiap

bagian-bagian yang akan mengirimkan surat. Surat-surat keluar yang diolah pada Bagian Umum hanya surat-surat yang membutuhkan tandatangan dari Pimpinan, Wakil

64

Pimpinan, Kepala bagian umum. Apabila surat tidak memerlukan tanda-tangan dan Pimpinan, Wakil pimpinan, Kepala bagian umum, maka tidak perlu melalui Bagian Umum b) Setelah surat-surat dibuat di masing-masing bagian, suratsurat tersebut dibawa ke Bagian Umum untuk dimintakan kartu kendali dan diberi nomor kode, tujuan dan surat keluar tersebut. Surat-surat tersebut dibuat rangkap tiga, satu naskah asli dan dua naskah duplikat. c) Setelah itu kartu kendali disobek dan buku kartu kendali, kartu kendali pertama (putih), disimpan sebagai arsip, sedangkan kartu kendali kedua (merah) dilampirkan pada naskah duplikat, dan dibawa kembali ke bagian yang akan mengirimkan surat. Kartu kendali ketiga (kuning), disimpan di Bagian Umum sebagai bukti beserta naskah duplikat yang kedua. d) Pengiriman naskah asli dilakukan oleh bagian yang membuat surat keluar. Sehingga Bagian Umum tidak mengirimkan surat. 2) Surat Biasa Pengelolaan surat dinas biasa keluar pada dasarnya sama dengan pengurusan surat keluar penting, dengan pertimbangan bahwa

65

suatu unit kerja mengeluarkan suatu naskah dinas karena memandang ada suatu kepentingan. 3) Surat rahasia Pengelolan surat keluar dinas rahasia sama dengan pengelolaan surat keluar penting dan surat keluar biasa, hanya saja pada sampul surat atau amplop diberi tulisan dengan tanda R‟. d.

Pengelolaan Arsip Proses penyimpanan dan penemuan kembali arsip yang telah disimpan di Bagian Umum Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Semarang masih menggunakan sistem nomor. Adapun pengelolaannya sebagai berikut: 1) Prosedur penyimpanan surat yang menjadi arsip Prosedur penyimpanan surat yang menjadi arsip di Bagian Umum adalah : setelah surat tersebut ditindak lanjuti, misalnya atasan memberikan wewenang pada salah satu kasubag yang ditunjuk / nama kasubag tersebut tercantum dalam lembar disposisi, rnaka surat tersebut menjadi tanggung jawab kasubag tersebut untuk menyimpan surat-surat sebagai arsip sesuai dengan jenis

suratnya. Adapun proses

penyimpanannya

menggunakan sistem nomor dengan mengelompokkan suratsurat yang akan tersimpan sesuai dengan isi surat tersebut dikelompokkan menjadi satu atau tidak bercampur dengan yang

66

lain. Kemudian dimasukkan kedalam ordner yang telah bertuliskan kode dan perihal surat. 2) Prosedur penemuan kembali Preosedur penemuan kembali arsip di Bagian Umum yaitu dengan menggunakan buku agenda, surat yang sudah dicatat dalam buku agenda akan mempermudah dalam proses penemuan kembali arsip di Bagian Urnum. e.

Kendala-kendala yang di hadapi Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata

dan

Kebudayaan

Kabupaten

Semarang

dalam

Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar yaitu : 1) Belum dimilikinya pedoman tata kerja mengenai Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar yang diberlakukan secara baku, sehingga banyak pegawai yang melakukan pekerjaanya tidak pada tempatnya. 2) Kuraniya pegawai yang menangani Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar di bagian Umum, Sehingga mengakibatkan terlambatnya dalam pendistribusian surat tersebut. 3) Sering terlambatnya Surat yang datang dan Kantor Pos, Sehingga membuat waktuk jadwal suatu pekerjaan jadi sering mendesak/mendadak. 4) Tidak

dimilikinya

alat

pengganda

surat

yang

dapat

memperlancar jalannya pekerjaan pada kantor, Sehingga

67

mengakibatkan pegawai harus keluar dan kantor jika ada surat yang harus digandakan. 5) Pada kearsipan masih kurang, karena di Bagian Umum proses penyimpanan arsip hanya sampai pada penyimpanan arsip dan tidak sampai pada proses pemusnahannya karena arsipnya banyak yang berupa dokumen-dokumen penting. C. Pembahasan Setelah melakukan penelitian tentang Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang, dalam hal ini adalah surat masuk dan surat keluar, penulis dapat mengetahui bagaimanakah pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang. Pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang. menggunakan system kartu kendali. Alasan mengapa Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang menggunakan sistem kartu kendali akan mempermudah pengeolaan surat menyurat. Surat pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang digunakan sebagai alat komunikasi untuk berhubungan dengan pihak lain. Meskipun sudah banyak alat komunikasi yang lebih modern, surat masih dipergunakan oleh instansi tersebut. Selain sebagai alat komunikasi untuk berhubungan dengan pihak lain, Surat pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang juga digunakan

68

sebagai bukti dan juga sebagia pengingat atau sering juga disebut sebagai arsip. Setelah melewati proses yang panjang surat-surat tersebut akan disimpan, dan akan dicari kembali apabila diperlukan. Pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang surat masuk dan surat keluar menjadi kegiatan utama untuk para pegawai di bagian umum. Setiap hari selalu ada surat yang masuk dan pihak luar dan surat yang di keluarkan dan bagian umum. Penerimaan surat masuk di bedakan menjadi tiga macam yaitu surat biasa, surat penting, dan surat rahasia. Surat biasa dan surat penting dapat segera dibuka dan diproses, sedangkan surat rahasia tidak boleh dibuka dan langsung diberikan kepada orang yang bersangkutan. Pada penulisan surat diperlukan suatu bentuk dan tata urutan agar tulisan di dalam surat itu lebih baik dan teratur sehingga lebih mudah untuk dibaca. Bentuk surat yang sering di pakai oleh Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang adalah bentuk semi block dan indented, meski terkadang ada yang menggunakan bentuk fullblock. Pada penulisan surat diperlukan tata tulis yang baik agar mudah dimengerti oleh orang yang menerima. Penggunaan tata bahasa pada penulisan surat sudah baik, hal itu terlihat pada isi surat yang jelas dan langsung menuju pada inti dan permasalahan yang ingin disampaikan, sehingga tidak membingungkan orang yang membaca. Selain itu bahasa yang digunakan juga santun, sehingga tidak menyakiti hati orang yang membacanya.

69

Pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang dilakukan di Bagian Umum. Pada Bagian ini menangani surat-surat masuk yang ditujukan kepada Pimpinan, Wakil Pimpinan dan Kepala Bagian umm dan surat-surat keluar dikeluarkan oleh Pimpinan, Wakil pimpinan dan Kepala bagian umum untuk kemudian ditujukan kepada instansi lain. Surat-surat masuk yang diterima di bagian umum biasanya berasal dan instansi pemerintah yang lain, selain itu juga surat-surat dan luar instansi pemerintah. Instansi luar tersebut biasanya adalah pihak perusahaan swasta, sekolah, dan lembaga kemasyarakatan lainnya. Pengelolaan surat masuk di bagian umum diawali dengan peneriman surat. Surat-surat yang telah diterima kemudian di sortir, apabila ada surat salah kirim segera dikembalikan. Selain itu surat juga dibedakan antara surat biasa, surat penting dan surat rahasia. surat-surat itu kemudian dibuka dan diberikan tanggal. Khusus surat rahasia hanya diberi cap tanggal pada sarnpulnya karena surat tersebut tidak boleh dibuka kecuali orang yang dituju pada surat tersebut. Setelah surat disortir dan dibuka, surat-surat tersebut kemudian dibaca dan diberi nomor klasifikasi. Setelah diberi nomor klasifikasi surat tersebut diarahkan sesuai dengan tujuan. Sesudah itu surat dicatat pada kartu kendali. Setelah dicatat pada kartu kendali, untuk surat masuk biasa langsung diserahkan ketujuan. Sedangkan surat masuk penting dicatat pada lembar disposisi, setelah itu dicatat kembali pada buku agenda, kemudian surat itu

70

beserta lembar disposisi dan buku agenda diserahkan kepada Asisten Administrasi Bagian Umum untuk diarahkan. Setelah itu surat, lembar disposisi dan buku agenda dikembalikan ke Bagian Umum. Sesuai dengan isi dari disposisi tersebut, kemudian dicatat pada kartu kendali dan untuk selanjutnya diserahkan ke bagian yang ditunjuk untuk menerima surat tersebut. Sedangkan surat masuk rahasia setelah diterima kemudian dicatat pada lembar pengantar dan diserahkan kepada Pimpinan, Wakil pimpinan, Kepala bagian umum. Pengelolaan surat keluar dimulai dengan pembuatan konsep surat pada tiap-tiap bagian yang dalam pembuatan surat memerlukan tandatangan dan Pimpinan. Setelah itu konsep diketik sehingga menjadi surat. Setelah pembuatan surat selesai, surat itu kemudian dibawa ke Bagian Umum untuk diinintakan nomor klasifikasi. Bagian Umum kemudian memberikan nomor klasifikasi dan mencatatnya pada kartu kendali. Surat asli kemudian dikirim ke tujuan, sedangkan konsep dibawa kembali untuk disimpan sebagai arsip. Pengelolaan surat masuk dan surat keluar masih ada sedikit perbedaan dengan teori. Pada teori disebutkan bahwa dalam penggunaan sistem kartu kendali tidak diperlukan buku agenda lagi, tetapi pada instansi tersebut masih menggunakan buku agenda sebagai pembantu kartu kendali. Meskipun ada sedikit perbedaan antara teori dan kenyataan, pengelolaan surat pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang masih bisa berjalan dengan baik.

71

Selain Menangani surat-surat masuk dan keluar, pada Bagian Umum juga menangani surat-surat masuk dan keluar untuk Bagian Umum sendiri. Untuk surat masuk pada bagian ini biasanya sudah jelas tujuannya, yaitu tertulis pada alamat yang ditujukan ke Bagian Umum. Untuk surat keluar pada Bagian Umum, juga dikeluarkan tersendiri apabila bagian ini memiliki kepentingan untuk membuat surat sendiri tanpa memerlukan tanda tangan dan Pimpinan DISPORABUDPAR. Selain surat dalam bentuk resmi dan instansi pemerintah, pada bagian ini juga menerima proposal sebagai surat masuk. Biasanya di dalam proposal terdapat surat permohonan dan lembaga kemasyarakatan. Surat permohonan inilah yang dijadikan sebagai surat masuk pendamping proposal. Pembuat inilah yang dijadikan sebagai surat masuk pendamping proposal. Pembuat proposal akan diminta datang kembali dalam jangka waktu satu minggu untuk diberikan jawaban atas proposalnya. Sedangkan untuk surat keluar kebanyakan adalah surat-surat tugas dan Pimpinan dan surat pengantar perjalanan dinas. Penyimpanan kartu kendali dilakukan di Bagian Umum dan juga dibagian yang menerima surat tersebut. Lembar kartu kendali pertama dan ketiga disimpan di bagian umum, sedangkan lembar kedua disimpan di bagian yang menerima surat dan yang mengeluarkan surat. Penyimpanan surat-surat masuk dilakukan pada masing-masing unit bagian yang menerima surat tersebut. Bagian Umum tidak menyimpan surat masuk tersebut, pada bagian ini hanya akan menyimpan apabila surat

72

masuk tersebut harus digandakan dan harus menyimpan surat masuk tersebut sesuai dengan disposisi dan Pimpinan. Sedangkan untuk surat-surat keluar juga disimpan pada tiap-tiap bagian yang mengeluarkan surat, tetapi di bagian umum juga menyimpan surat keluar tersebut. Tujuan dan penyimpanan surat tersebut adalah sebagai bukti bahwa ada bagian yang mengeluarkan surat sesuai dengan keinginan Pimpinan. Kendala-kendala

yang

dihadapi

Dinas

Pemuda,

Olahraga,

Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang dalam pengelolaan surat masuk dan surat keluar yaitu belum dimilikinya pedoman tata kerja mengenai Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar yang diberlakukan secara baku, kurangnya pegawai yang menangani pengelolaan surat masuk dan surat keluar, tidak adanya alat pengganda surat yang dapat memperlancar pekerjaan kantor, sering terlambatnya surat yang datang dan kantor pos, informasi tentang penyimpanan surat yang menjadi arsip masih kurang karena hanya sampai pada proses penyimpanan tidak sampai pada pemusnahannya. Saran bagi Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisita dan Kebudayaan Kabupaten Semarang dalarn pengelolaaan surat masuk dan surat keluar yaitu memiliki buku pedoman tata kerja mengenai pengelolaan surat masuk dan surat keluar yang diberlakukan secara baku agar para pegawai mempunyai pemahaman yang sama mengenai pengelolaan surat masuk dan surat keluar dan dapat menjalankan pekerjaan sesuai dengan ketentuan pedoman tata kerja tersebut, bagian umum diharapkan bisa memberikan penambahan pegawai di bagian pengelolaan surat masuk dan surat supaya dalam pendistribusian surat tidak

73

tersendat dan lebih efisien karena adanya jumlah pegawai yang sesuai, pegawai pada bagian pengelolaan surat masuk dan surat keluar diharapkan dapat mengambil sendiri surat tersebut ke kantor pos tanpa harus menunggu surat itu datang terlebih dahulu supaya tidak terjadi penumpukan surat, Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang diharapkan dapat memenuhi fasilitas-fasilitas yang dibutuhkan bagian umum khususnya dalam Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar agar proses pekerjaan kantor dapat berjalan lancar, Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang diharapkan dapat memberikan wewenang penuh pada bagian umum mengenai Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar sampai pada proses penyimpanan dan pemusnahannya mengingat bagian umum adalah unit sentral dan pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang, supaya dalam melaksanakan tugasnya bagian umum dapat bekerja dengan baik dan benar dan tidak mengalami kendala-kendala yang berarti.

74

BAB V PENUTUP

A.

Kesimpulan Berdasarkan dan hasil penelitian dan pembahasan mengenai pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Kantor Dinas Pernuda, Olahraga, Pariwisata, dan kebudayaan Kabupaten Semarang. Maka dapat disimpulkan : 1.

Pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Kantor Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang meliputi : a.

Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata, dan Kebudayaan menggunakan sistem kartu kendali.

b.

Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar pada Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata, dan Kebudayaan masih ada perbedaan dengan teori yang ada, perbedaan itu terletak pada penggunaan buku agenda yang seharusnya tidak perlu untuk digunakan karena sudah ada kartu kendali.

2.

Kendala-kendala dalam pengelolaan surat masuk dan surat keluar pada Kantor Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang meliputi :

74

75

a.

Belum dimilikinya buku pedoman tata kerja mengenai pengelolaan surat menyurat.

b.

Kurangnya fasilitas yang dapat memperlancar jalannya pekerjaan pada kantor

B.

Saran 1.

Masing-masing Pegawai pada bagian umum seharusnya memiliki buku pedoman tata kerja mengenai pengelolaan surat masuk dan surat keluar yang diberlakukan secara baku agar para pegawai mempunyai pemahaman yang sama mengenai pengelolaan surat masuk dan surat keluar dan dapat menjalankan pekerjaan sesuai dengan ketentuan pedoman tata kerja tersebut.

2.

Pada bagian urnum diharapkan bisa memberikan penambahan pegawai dibagian pengelolaan surat masuk dan surat keluar supaya dalam pendistribusian surat tidak tersendat dan lebih efisien karena adanya jumlah pegawai yang sesuai.

3.

Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Semarang diharapkan

dapat

memenuhi

fasilitas-fasilitas

yang

dibutuhkan pada bagian umum khususnya dalam Pengelolaan Surat Masuk dan Surat Keluar agar proses pekerjaan kantor dapat berjalan lancar.

76

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta : Rineke Cipta. Barthos, Basir. 2003. Manajemen Kearsipan. Jakarta: Bumi Aksara. Moekijat. 1983. Tata Laksana Kantor. Bandung: Alumni. Mulyono, Sularso. 1985. Dasar-Dasar Kearsipan. Yogyakarta: liberty. Panji, Suhanda. 1996. Dasar-Dasar Korespondensi Niaga Bahasa Indonesia. Jakarta: Karya Utama. Purwanto, Djoko. 2003. Komunikasi Bisnis. Jakarta : Erlangga. Sudarmayanti. 2003. Tata Kearsipan Dengan Memanfaatkan Tegnologi Modern. Bandung : Mandar Maju. Suparjati, Tuginem. 2000. Surat Menyurat Dalam Perkantoran. Yogyakarta Kanisius. Waworuntu, Tony. 1994. Pedornan Kerja Perkantoran dan Kesekretarisan. Jakarta Gramedia Pustaka Utama. Westra. Pariata. 1980. Aneka Sari Ilmu Administrasi. Yogyakarta : Balai Pembinaan Administrasi UGM. Wursanto, 1g. 1991. Kearsipan 1. Yogyakarta: Kanisius.

76

77

78

79

80

81

82

Suggest Documents


Teachers (2016) - Saison 2 (Ajout de l'Episode : 5) (HDTV) | IMDb: 7.4 2,331 S1E1 The Passage - Season 1 | Miraï, ma petite soeur