PENELITIAN KUALITATIF DAN ... - Afid Burhanuddin

241 downloads 442 Views 45KB Size Report
memahami jenis-jenis dari penelitian dalam rangka mempelajari metodologi ... Menurut Sugiyono, metode penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode.

PENELITIAN KUALITATIF DAN KUANTITATIF

Penelitian adalah suatu bentuk pengajuan atau penawaran sebuah gagasan atau pemikiran untuk menemukan jawaban suatu masalah secara sistematis, metodologis dan komprehensif, dengan maksud, izin, dan sebagainya kepada pihak-pihak terkait. Dari pengertian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa Penelitian merupakan pekerjaan ilmiah yang harus dilakukan secara sistematis, teratur, dan tertib, baik mengenai prosedurnya maupun dalam proses berpikir tentang materinya. Penelitian sebagai usaha menemukan kebenaran yang obyektif. Kebenaran itu dapat berbentuk hasil pemecahan masalah atau pengujian hipotesis, dan mungkin pula berupa pembuktian tentang adanya sesuatu yang semua belum ada, tetapi mungkin ada. Dalam penelitian terdapat berbagai macam metode dan tekhnik penelitian. Penelitian berfungsi juga sebagai pengembangan ilmu pengetahuan dan tekhnologi. Dari sini, kita mengetahui ada berbagai macam bentuk penelitian. Dan dalam makalah ini kami mencoba menguraikan penelitian kualitatif dan kuantitatif. Agar kita lebih memahami jenis-jenis dari penelitian dalam rangka mempelajari metodologi penelitian penulisan skripsi yang benar. Akhir-akhir ini banyak dibicarakan orang adalah tentang penelitian kualitatif. Sesuai kebiasaan, orang lebih mnyenangi barang baru, lalu ada kecenderungan adanya “pandangan lebih” terhadap barang baru tersebut. Ketika penelitian kualitatif dikenalkan kira kira tahun 1990, pandangan para peneliti, khususnya peneliti muda memincing kearah itu. Sebagai efeknyanterselip satu pendapatnbahwa penelitian kualitatif lebih mntereng daripada penelitian kuantitatif yang dipandang sudah kuno. \ PENELITIAN KUANTITATIF Penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang berlandaskan pada positivisme, dapa digunakan untuk meneliti populasi atau sampel tertentu, pengumpulan data mnggunakan instrumen penelitian, analisis data bersifat kuantitatif / statistik, dengan tujuan untuk menguji hipotesis yang telah disampaikan. Filsafat positivisme memandang realitas/gejala/fenomena itu dapat dilasifikasikan, relatif tetap, teramati, terukur dan hubungan gejala bersifat sebab akibat. Proses penelitian bersifat deduktif, dimana untuk menjawab rumusan masalah digunakan konsep atau teori sehingga dapat dirumuskan hipotesis. Hipotesis selanjutnya diuji melalui pengumpulan data lapangan. Untuk mngumpulkan data diperlukan instrumen penelitian. Data yang telah terkumpul selanjutnya dianalisis secara kuantitatif dengan menggunakan statistik deskriptif atau inferensial sehingga dapat disimpulkan hipotesis yang dirumuskan terbukti atau tidak. Penelitian kuantitatif pada umumnya dilakukan pada sampel yang diambil secara random, sehingga kesimpulan hasil penelitian dapat digeneralisasikan pada populasi dimana sampel tersebut diambil. Metode penelitian kualitatif sering disebut metode penelitian naturalistik, karena penelitiannya dilakukan pada kondisi yang alamiah (natural setting), disebut juga metode etnographi, karena pada awalnya metode ini lebih banyak digunakan untuk bidang antropologi budaya, disebut sebagai metode kualitatif, karena data yang terkumpul dan analisisnya lebih bersifat kualitatif. Metode penelitian kualitatif adalah metode penelitian yang dilandaskan pada filsafat postpositivisme, digunakan untuk meneliti pada kondisi obyek yang alamiah.(sebagai lawannya adalah eksperimen) dimana peneliti adalah sebagai instrumen kunci. Teknik pengumpulan data dilakukan secara triangulasi (gabungan), analisis data bersifat induktif/kualitatif, dan hasil penelitian kualitatif lebih menekankan pada makna daripada generalisasi. 1

Filsafat postpositivme sering juga disebut sebagai paradigma interpretif dan konstruktif, yang memandang realitas sosial sebagai sesuatu yang holistik/utuh, kompleks, dinamis, penuh makna, dan hubungan gejala bersifat interaktif. Pada penelitian kualitatif obyeknya adalah orang atau human instrument, yaitu orang itu sendiri.analisis data yang dilakukan bersifat induktif berdasarkan fakta-fakta yang ditemukan dilapangan dan kemudian dikonstruksikan menjadi hipotesis atau teori. Metode kualitatif digunakan untuk mendapatkan data yang mendalam, suatu data yang mengandung makna. Makna ialah data yang sebenarnya, data yang pasti yang merupakan suatu nilai di balik data yang tampak. Oleh karena itu dalam penelitian kualitatif lebih menekankan pada makna daripada generalisasi. Penelitian kuantitatif menurut ahli • Menurut Sugiyono, metode penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang berlandaskan pada filsafat positivism, digunakan untuk meneliti pada populasi atau sampel tertentu. Teknik pengambilan sampel pada umumnya dilakukan secara random, pengumpulan data menggunakan instrumen penelitian, analisis data bersifat kuantitatif/statistik dengan tujuan untuk menguji hipotesis yang telah ditetapkan (Sugiono, 2009: 14).(diunduh pada 4 April 2013 pukul 20:25) •

Menurut Sudarwan danim,Penelitian kuantitatif merupakan studi yang diposisikan sebagai bebas nilai (value free).Dengan kata lain, penelitian kuantitatif sangat ketat menerapkan prinsip-prinsip objektivitas. Objektivitas itu diperoleh antara lain melalui penggunaan instrumen yang telãh diuji validitas dan reliabilitasnya. Peneliti yang melakukan studi kuantitatif mereduksi sedemikian rupa hal-hal yang dapat membuat bias, misalnya akibat masuknya persepsi dan nilai-nilai pribadi. Jika dalam penelaahan muncul adanya bias itu, penelitian kuantitatif akan jauh dari kaidah-kaidah teknik ilmiah yang sesungguhnya (Sudarwan Danim, 2002: 35).(diunduh pada kamis 4 April 2013 pukul 20.45)

Penelitian kualitatif menurut ahli • menurut Lexy J. Moloeng (2004:6) mendefinisikan penelitian kualitatif sebagai penelitian yang bermaksud untuk memahami fenomena tentang apa yang dialami oleh subjek penelitian misalnya perilaku, persepsi, motivasi, tindakan, dll., secara holistik, dan dengan cara deskripsi dalam bentuk kata-kata dan bahasa, pada suatu konteks khusus yang alamiah dan dengan memanfaatkan berbagai metode alamiah.(diunduh kamis 4 April 2013 pukul 20:30). •

Menurut Nasution (2003:18) penelitian kualitatif disebut juga penelitian naturalistik, karena dalam peneliutian kualitatif dilakukan dalam setting latar yang lamiah atau natural. .(diunduh kamis 4 April 2013 pukul 20:30).

PERBEDAAN Untuk mengetahui metode penelitian kualitatif dan kuantitatif secara lebih mendalam, maka harus diketahui perbedaannya. Perbedaan metode penelitian kualitatif dan kuantitatif meliputi tiga hal, yaitu perbedaan tentang aksioma, proses penelitian dan karakteristik penelitian itu sendiri. 1. Perbedaan aksioma 2

Aksioma adalah dasar. Aksioma penelitian kuantitatif dan kualitatif meliputi aksioma tentang realitas, hubungan peneliti dengan yang diteliti, hubungan variabel, kemungkinan generalisasi dan peranan nilai. Perbedaan aksioma antara penelitian kuantitatif dan kualitatif :  Sifat realitas Dalam memandang realitas, gejala, atau obyek yang diteliti terdapat perbedaan antara metode kuantitatif dan metode kualitatif. Perbedaan aksioma antara metode kualitatif dan kuantitatif AKSIOMA DASAR sifat realitas

METODE KUANTITATIF METODE KUALITATIF Dapat diklasifikasikan, Ganda, bolistik, dinamis, konkrit,teramati,terukur. hasil konstruksi dan pemahaman. Hubungan peneliti dengan Independen, supaya Interaktif dengan sumber yang diteliti terbangun obyektivitas data supaya memperoleh makna Hubungan variabel Sebab akibat Timbal balik/ interaktif. Kemungkinan generalisasi Cenderung membuat Hanya mungkin dalam ikatan generalisasi konteks dan waktu Peranan nilai cenderung bebas nilai Terikat nilai-nilai yang dibawa peneliti dan sumber data.

 Hubungan peneliti dengan yang diteliti Dalam penelitian kuantitatif, kebenaran itu diluar dirinya, sehingga hubungan antar peneliti dengan yang diteliti harus dijaga jaraknya sehingga bersifat independen. Teknik yang diggunakan dalam pengumpulan data adalah kuesioner, maka peneliti kuantitatif hampir tidak mengenal siapa yang diteliti atau responden yang memberikan data Sedangkan dalam penelitian kualitatif peneliti sebagai instrumen utama dan teknik pengumpulan data yang digunakan observasi berperan serta dan wawancara mendalam, maka peneliti harus berinteraksi dengan sumber data. Dengan demikian peneliti kualitatif harus mengenal betul orang yang memberikan data.  Hubungan antar variabel Dalam penelitian kuantitatif para peneliti melihat hubungan variabel terhadap obyek yang diteliti lebih bersifat sebab dan akibat (kausal), sehingga dalam penelitiannya ada variabel independen dan dependen. Dari variabel tersebut selanjutnya kdicari seberapa besar pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen. Dalam penelitian kualitatif yang bersifat holistik dan lebih menekankan pada proses, maka penelitian kualitatif dala melihat hubungan antar variabel pada obyek yang diteliti lebih bersifat interaktif yaitu salingh mempengaruhi, sehingga tidak diketahui mana variabel independen dan dependennya. 2. Perbedaan proses penelitian Dalam penelitian kuantitatif, metode penelitian yang dapat digunakan adalah metode survey, eksperimen,dan evaluasi (selain metode naturalistik dan sejarah). Setelah metode penelitian yang sesuai dipilih, maka peneliti dapat menyusun instrumen penelitian. Instrumen ini digunakan sebagai alat pengumpul data yang dapat berbentuk test, angket/kuesioner untuk 3

pedoman wawancara atau observasi. Sebelum instrumen digunakan untuk mengumpulkan data, maka instrumen penelitian harus terlebih dulu diuji validitas dan reliabilitasnya. Pengumpulan data dilakukan pada obyek tertentu baik yang berbentuk populasi maupun sampel. Bila peneliti ingin membuat generalisasi terhadap temuannya, maka sampel yang diambil harus representatif (mewakili). Setelah data terkumpul, selanjutnya dianalisis untuk menjawab rumusan masalah dan menguji hipotesis yang diajukan dengan teknik statistik tertentu. Berdasarkan analisis apakah hipotesis yang diajukan ditolak atau diterima, atau apakah penemuan itu sesuai dengan hipotesis yang diajukan atau tidak. Langkah terakhir dalam penelitian kuantitatif adalah rumusan kesimpulan yang merupakan jawaban terhadap rumusan masalah. Berdasarkan proses penelitian kuantitatif di atas maka tampak bahwa proses penelitian kuantitatif bersifat linier, di mana langkah-langkahnya jelas, mulai dari rumusan masalah, berteori, berhipotesis, mengumpulkan data, analisis data dan membuat kesimpulan serta saran. 3.

Perbedaan karakteristik penelitian

Penelitian kuantitatif memiliki beberapa karakteristik berikut: 1. Desain Spesifik, jelas, rinci Ditentukan secara mantab sejak awal Menjadi pegangan langkah demi langkah. 2. Tujuan Menunjukkan hubungan antar variable Menguji teori Mencari generalisasi yang memiliki nilai prediktif 3. Tehnik Pengumpulan data Kuesioner Observasi dan wawancara terstruktur 4. Instrumen Penelitian Tes, angket, wawancara terstruktur Instrument yang telah terstandart 5. Data Kuantitatif Hasil pengukuran variable yang dioperasionalkan dengan menggunakan instrument 6. Sampel Besar Representatif Sedapat mungkin random Ditentukan sejak awal 7. Analisis Setelah sèlesai pengumpulan Deduktif Menggunakan statistik 8. Hubungan dengan Responden Dibuat berjarak, bahkan sering tanpa kontak supaya obyektif Kedudukan peneliti lebih tinggi daripada responden Jangka pendek sampai hipotesis dapat ditemukan. 9. Usulan Desain 4

Luas dan rinci Literatur yang berhubungan dengan masalah dan variabel yang diteliti Prosedur yang spesifik dan rinci langkah langkahnya Masalah dirumuskan dengan spesifik dan jelas Hipotesis dirumuskan dengan jelas Ditulis secara rinci dan jelas sebelum terjun ke lapangan 10. Kapan penelitian dianggap selesai? Setelah semua kegiatan yang direncanakan dapat diselesaikan 11. Kepercayaan terhadap hasil Penelitian Pengujian validitas dan realiabilitas instrument (Sugiono, 2009: 23-24).( diunduh pada jumat, 5 april 2013 pukul 19.40)

KARAKTERISTIK PENELITIAN KUALITATIF 1) Latar ilmiah Penelitian kualitatif melakukan penelitian pada latar alamiah atau pada konteks dari suatu keutuhan . 2) Manusia sebagai alat (instrumen) Dalam penelitian kualitatif, peneliti sendiri atau dengan bantuan orang lain merupakan alat pengumpul data utama. Hal itu dilakukan karena, jika memanfaatkan alat yang bukan-manusia dan mempersiapkan dirinya terlebih dahulu sebagai yang lazim digunakan dalam penelitian klasik, maka sangat tidak mungkin untuk mengadakan penyesuaian terhadap kenyataan-kenyataan yang ada di lapangan. 3) Metode kualitatif Penelitian kualitatif menggunakan metode kualitatif yaitu pengamatan, wawancara, atau penelaahan dokumen. Metode kualitatif ini digunakan karena beberapa pertimbangan, Diantaranya yaitu : • Menyesuaikan metode kualitatif lebih mudah apabila berhadapan dengan kenyataan jamak. • Metode penelitian ini menyajikan secara langsung hakikat hubungan antara peneliti dan responden. • Metode ini lebih peka dan lebih dapat menyesuaikan diri dengan banyak penajaman pengaruh bersama terhadap pola-pola nilai yang dihadapi. 4) Analisis data secara induktif Analisis data secara induktif ini digunakan karena beberapa alasan. • Proses induktif lebih dapat menemukan kenyataan-kenyataan sebagai yang terdapat dalam data. • Analisis induktif lebih dapat membuat hubungan peneliti-responden menjadi eksplisit, dapat dikenal, dan akuntabel. • Analisis demikian lebih dapat membuat keputusan-keputusan tentang dapat-tidaknya pengalihan pada suatu latar lainnya. • Analisis induktif lebih dapat menemukan pengaruh bersama yang mempertajam hubungan-hubungan. • Analisis demikian dapat memperhitungkan nilai-nilai secara eksplisit sebagai bagian dari stuktur analistik. 5) Teori dari dasar Penelitian kualitatif lebih menghendaki arah bimbingan penyusunan teori substansif yang berasal dari data. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal. • Tidak ada teori a-priori yang dapat mencakupi kenyataan-kenyataan jamak yang mungkin akan dihadapi. 5



Penelitian ini mempercayai apa yang dilihat sehingga ia berusaha untuk sejauh mungkin menjadi netral. • Teori dari-dasar lebih dapat responsif terhadap nilai-nilai kontekstual. Pada intinya, penyusunan teori disini berasal dari bawah ke atas . Arah penyusunan teori itu akan menjadi jelas setelah data dikumpulkan. 6) Lebih mementingkan proses daripada hasil Penelitian kualitatif lebih mementingkan segi proses daripada hasil. Hal ini disebabkan oleh hubungan bagian-bagian yang sedang diteliti akan jauh lebih jelas apabila diamati dalam proses.

DAFTAR PUSTAKA Sugiono.2012.Penelitian Kualitatif Kuantitatif.Bandung alfabeta Arikunto, Suharmi.2010. Prosedur Penelitian.jakarta, Rineka Cipta

___________ *)

Oleh Aminah, disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Metodologi Penelitian dosen pengampu Afid Burhanuddin, M.Pd.

6

Fantasy/Sci-Fi | Loucos por Dinheiro (The Brass Teapot) 2012 | Vampyres (2015)