METODE PENELITIAN SOSIAL: - Universitas Brawijaya

85 downloads 93 Views 805KB Size Report
Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran. 2012 ..... seleksi literatur untuk kajian manajemen sebagaimana yang disajikan pada Gambar 1.

METODE PENELITIAN SOSIAL: Identifikasi Konsep dan Pengukuran Dr. Rini Dwiastuti Lab. Agriculrure Economics, Faculty of Agriculture, Brawijaya University Email : [email protected] 1. DESKRIPSI MODUL 2. KEGIATAN BELAJAR 1: Penyusunan Landasan Teori dan Kerangka Pemikiran 2.1. Tujuan kegiatan 1 2.2. Uraian Materi 1 2.3. Tugas kegiatan 1

5. Rancangan Tugas Modul 3

3

6. Praktikum Kegiatan 3: Penyusunan Tinjauan Pustaka 7. Praktikum Kegiatan 4: Evaluasi dan Penyusunan Kerangka Pemikiran 8. Praktikum Kegiatan 5: Identifikasi Konsep, Definisi Operasional & Pengukuran Variabel

1. Deskripsi Modul Modul tiga terdiri atas tiga kegiatan belajar, yakni : Penyusunan Landasan Teoritis & Kerangka Pemikiran, Operasionalisasi Konsep, dan Pengukuran Variabel. Secara spesifik akan menjelaskan cara mengkaji teori yang akan dipergunakan dalam pelaksanaan penelitian, serta mendeskripsikan cara menyusun kerangka berpikir dan merumuskan suatu hipotesis. Dalam modul ini juga dijelaskan bagaimana mengindentifikasi konsep dari teori-teori yang relevan dengan topik penelitian, memahami definisi konseptual dan operasional, serta cara mengukur suatu variabel.

3. Kegiatan Belajar 1: Penyusunan Landasan Teoritis dan Kerangka Pemikiran 2.1. Tujuan kegiatan pemelajaran 1

Setelah mempelajari bagian ini, Saudara diharapkan dapat: • Mengkaji teori dan penelitian terdahulu yang relevan dengan permasalahan penelitian. • Mampu merangkai konsep teori, hasil penelitian terdahulu dan imajinasi peneliti yang terkait dengan permasalahan penelitian sehingga menjadi suatu alur logika untuk membangun: a. jawaban sementara permasalahan penelitian b. merumuskan hipotesa

SELF-PROPAGATING ENTREPRENEURIAL EDUCATION DEVELOPMENT

3. KEGIATAN BELAJAR 2: Operasionalisasi Konsep 3.1. Tujuan kegiatan 2 3.2. Uraian Materi 2 3.3. Tugas kegiatan 2

4. KEGIATAN BELAJAR 3: Pengukuran Variabel 4.1. Tujuan kegiatan 3 4.2. Uraian Materi 3 4.3. Tugas kegiatan 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

2.2. Uraian materi pembelajaran 1

Kerangka teoritis adalah kumpulan premis ilmiah dari teori yang relevan, representatif dan mutakhir yang dipilih secara selektif untuk membangun kerangka pemecahan masalah penelitian. Kerangka pemikiran adalah pengembangan alur berpikir secara sistematis dan analitik dari argumentasi untuk memberi penjelasan sementara tentang pemecahan permasalahan pemilihan. Alur berpikir yang sistematis dicirikan adanya perumusan pikiran-pikiran dasar dalam bentuk postulat, asumsi dan prinsip. Adapun tahapan kegiatan dalam penyusunan kerangka teoritis adalah: 1. Mengidentifikasi teori-teori ilmiah yang akan dipergunakan dalam analisis. 2. Mengulas penelitian lain yang relevan. 3. Menyusun kerangka berpikir dalam pemecahan penelitian dan pengajuan hipotesis dengan mempergunakan proposisi sebagaimana yang dihasilkan dari butir (1) dan (2) dengan menyatakan secara tersurat tentang asumsi dan prinsip yang dipergunakan. 4. Perumusan hipotesis Fungsi dan perbedaan dari kerangka pemikiran dan hipotesis dapat dipakai sebagai dasar untuk mengevaluasi keberadaan keduanya pada suatu skripsi. Kerangka pemikiran dan hipotesis mempunyai fungsi yang sama, yaitu: 1. Sebagai argumentasi dukungan dasar teoritis dalam pengkajian masalah penelitian. 2. Sebagai landasan teoritis yang memandu kearah persiapan operasionalisasi penelitian dalam rangka mengungkap data empiris. Adapun perbedaan dari keduanya adalah dalam hal perumusannya. Perumusan kerangka pemikiran dalam bentuk esei yang bersifat eksplanatori atau penjelasan. Hipotesis disajikan dalam bentuk perumusan eksplisit dan sederhana yang bersifat pernyataan (deklaratif) tentang apa yang diantisipasi sebagai jawaban sementara terhadap masalah penelitian. Bila digambarkan kedalam bagan, hubungan antara teori dengan hipotesis adalah sebagai berikut : Question

What causes X

theory

Y causes X

expectation

X=f(Y) operasionalisation

Testable hypothesis

X =f(y)

Gambar 1. Bagan Teori dan Hipotesis (Robson,2006). Teori adalah sistem dari ide yang menjelaskan akan suatu hal, apakah hal tersebut berupa kausal, empiris ataupun regular (Robson,2006). Meskipun kebutuhan akan pemakaian teori sebagai suatu landasan dalam penelitian masih diperdebatkan akan tetapi pengembangan suatu teori dalam penelitian masih memberikan implikasi yang signifikan, dimana hasil yang didapat dari penelitian biasanya sesuai dengan kasus yang diharapkan oleh asumsi dari teori yang dipakai. Teori itu sendiri dapat dikembangkan secara induktif atau deduktif. Secara induktif berarti seorang peneliti harus mengobservasi teori terlebih dahulu, temukan patternnya, membuat kesimpulan yang tentatif tentang formasi dari teori itu sendiri. Sedangkan bila dilakukan secara deduktif, maka yang dilakukan adalah mengemukakan fakta yang ada terlebih dahulu, mengemukakan Page 2 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

hipotesa hubungan antara fakta dan teori, mengobservasi, setelah itu menerima atau menolak hipotesis tersebut (Robson, 2006).

Teori: A. Pengambilan keputusan konsumsi individu dari teori ekonomi mikro B. Faktor yang mempengaruhi perilaku konsumsi pangan • Sanjur (1982): food preference Karakteristik Individu Karakteristik Makanan Karakteristik Lingkungan

Preferensi

Perilaku konsumsi Pangan

• Koentjaraningrat (1984): food habit Karakteristik Individu Lingkungan Sosial Ekonomi Perilaku Konsumsi Pangan Budaya Perkembangan Teknologi

Penelitian Terhadulu: Pemanfaatan lahan pekarangan • ……. Kondisi Riil: Program Pemerintah Dlm Penanggulangan Kemiskinan: Batuan Raskin

Food Preference

Food Habits

Pola Konsumsi Pangan RTG Pedesaan

Karakteristik Eksternal RTG Harga Beras Pemanfaatan Lahan Pekarangan u/ pangan

Karakteristik Internal RTG

Pencapaian AKE & PPH

Tingkatan Usia Jenis pekerjaan Pendapatan per kapita

Gambar 2. Skema penyusunan kerangka pemikiran pola konsumsi (modifikasi dari Widadi, 2008)

Page 3 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Kegiatan menyusun kerangka teoritis merupakan kelanjutan dari penyusunan permasalahan rencana penelitian skripsi sebagaimana yang telah dilakukan pada kegiatan sebelumnya. Pada kerangka teoritis terdiri atas identifikasi teori yang dipergunakan sebagai dasar pijakan untuk membuat narasi kerangka pemikiran. Alur logika yang sistematis dan analitis yang disajikan dalam kerangka pemikiran lebih lanjut disajikan dalam bentuk skema yang mampu menjawab permasalahan penelitian sebagaimana yang telah disusun pada kegiatan sebelumnya; pemecahan tersebut bersifat sementara yang akan dibuktikan secara empiris. Dengan demikian, alur skema harus konsisten dengan permasalahan penelitian dan harus mampu menjadi dasar alur logika perumusan hipotesis. Skema alur berfikir yang disajikan pada Gambar 2 di atas adalah contoh dari kajian yang mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi pencapaian pola konsumsi deversifikasi pangan rumahtangga (Angka Kecukupan Energi/AKE) dan Pola Pangan Harapan/PPH).

2.3. Tugas kegiatan belajar 1

Tugas individu : 1. Menginventarisasi teori apa saja yang akan dipakai dalam penelitian anda nantinya, baik teori dasar maupun teori yang telah dikembangkan oleh para ahli dibidangnya.? 2. Menyusun skema kerangka teoritis yang konsisten dengan permasalahan penelitian. 3. Mendeskripsikan pemecahan sementara dari permasalahan penelitian yang didasarkan pada skema yang telah disusun. 4. Merumuskan hipotesis pokok dan hipotesis kerja, bisa dalam bentuk kalimat eksplisit atau secara tersirat yang akan anda ungkapkan dalam penelitian anda? 5. Jika anda tidak menggunakan hipotesa dalam penelitian anda, berikan alasan mengapa dan bagaimana anda akan mengembangkan teori yang anda dapat untuk penelitian anda nantinya?

3. Kegiatan Belajar 2: Operasionalisasi Konsep 3.1. Tujuan kegiatan pembelajaran 2

Dengan mempelajari bagian ini, mahasiswa diharapkan dapat : • Memahami apa yang dimaksud dengan “konsep” dalam suatu penelitian ilmiah, sebagai langkah awal dalam struktur penelitian ilmiah. • Mampu membedakan definisi konsepsi, konseptualisasi dan konsep itu sendiri. • Memahami variabel yang akan digunakan dalam penelitiannya. • Mempunyai inisiatif melakukan proses konseptualisasi hingga pengukuran variabel

3.2. Uraian materi pembelajaran 2 Setelah aspek kajian dideskripsikan dalam latar belakang dan kronologis perumusan hipotesis telah dituangkan dalam kerangka teoritis, tahap selanjutnya adalah mengembangkan prosedur penelitian yang menghasilkan pengamatan empiris yang mewakili suatu konsep (yang masih abstrak). Menurut Babbie (1992) dan Baker (1988), tahapan prosedur untuk mencapai tujuan penelitian sebagaimana yang disajikan dalam gambar 3.

Page 4 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Konseptualisasi

Definisi nominal

Definisi operasional

Pengukuran

Gambar 3. Prosedur penjabaran konsep menjadi variabel yang siap diaplikasikan untuk menggali data Secara umum, konsep dapat dibagi menjadi dua, fisik dan abstrak. Konsep fisik bisa diumpamakan seperti batu, sungai, pohon; sedangkan konsep abstrak bisa diumpamakan seperti status atau suatu komunitas. Banyak yang berpendapat bahwa konsep fisik lebih mudah dideskripsikan dan diukur bila dibandingkan dengan konsep fisik, hal ini mungkin benar, hanya saja dalam beberapa hal akan lebih sulit. Contohnya kita dapat menghitung berapa banyak pohon dalam hutan, akan tetapi untuk mengukur suatu hutan perlu definisi tertentu (Robson, 2006). Dalam hal ini juga, mahasiswa perlu mengetahui apa saja yang dimaksud dengan konsepsi, konseptualisasi dan konsep itu sendiri, serta hubungan konsep dengan realita. Konsepsi adalah suatu figur fenomena yang terjadi dilapang; konseptualisasi adalah proses menyetujui suatu definisi tertentu, hasil dari konseptualisasi akan menghasilkan suatu konsep yang berarti sesuatu yang telah terdefinisi dan merupakan hasil dari mutual agreement (Robson, 2006). Konsep merupakan suatu hal yang abstrak, akan tetapi masih bisa diukur seperti misalnya status sosial ekonomi seseorang, yang mana disini dijelaskan secara lebih gamblang dalam dimensi dan indikator suatu konsep. Dimensi adalah aspek spesifik dalam suatu konsep, seperti misalnya status sosial ekonomi penduduk yang telah menetap lama disuatu komunitas dan status sosial ekonomi penduduk pendatang baru dikomunitas tersebut. Sedangkan indikator dalam konsep adalah suatu observasi yang menurut kita merupakan refleksi dari variabel yang kita pelajari, misalnya tingkat pendapatan merupakan refleksi dari status sosial ekonomi (Robson,2006). Untuk lebih jelasnya, disini akan diberikan contoh-contoh dari konsep, dimensi, definisi operasional dari konsep, definisi operasional dari variabel: 1. Konsep, misalnya status sosial ekonomi 2. Dimensi status sosial ekonomi, misalnya kondisi tingkat ekonomi, status sosial 3. Definisi operasional dari suatu konsep status sosial ekonomi dapat ditinjau dari salah satu dimensi atau kombinasi dari semua dimensi yang relevan, mislnya dari tingkat pendapatan, tingkat pendidikan, ras, jabatan struktural. 4. Definisi operasional dari variabel, dalam hal ini perlu mendefinisikan indikator status sosial ekonomi, misalnya pendapatan per bulan dalam rupiah, pemasukan non-moneter, pemilikan luas lahan, jenjang pendidikan formal yang ditamatkan.

Page 5 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

3.3. Tugas kegiatan belajar 2 Terangkan dengan lebih detail (deskripsi dan karakteristik), bila perlu beserta contoh, hal-hal berikut ini: 1. Teori, Konsep dan proposisi 2. Hubungan konsep dan realita Tugas individu : 1. Mengidentifikasi dan mendefinisikan konsep-konsep yang melekat pada teori yang telah diinventarisasi pada kegiatan belajar 1. 2. Mengidentifikasi dan membuat definisi operasional variabel yang relevan dengan konsep yang telah teridentifikasi.

4. Kegiatan Belajar 3: Pengukuran Variabel 4.1. Tujuan kegiatan pembelajaran 3: Dengan mempelajari bagian ini, mahasiswa diharapkan dapat : • Memahami apa yang dimaksud atribut dan variabel • Menjelaskan beberapa bentuk hubungan variabel • Memberikan contoh tipe-tipe pengukuran • Memahami apa yang dimaksud validitas dan reliabilitas

4.2. Uraian materi pembelajaran 3 Dalam rangka penjabaran konsep menjadi variabel yang terukur, terlebih dahulu perlu dikenali ciri, tipe dan tingkat pengukuran variabel. Dalam Hagul et.al (1995) menyatakan bahwa menurut ciri pokoknya, terdapat variabel diskit (descrete) dan variabel kontinyu (continous). Variabel diskrit tidak bisa dinyatakan dalam bentuk pecahan (misalnya jumlah anak); sedangkan variabel kontinyu dapat dinyatakan dalam bentuk pecahan (misalnya berat dan tinggi seseorang). Sementara itu, dalam Baker (1988) dinyatakan bahwa variabel dalam penelitian sosial dapat diukur melalui dua cara, yaitu dengan cara mengkategorikan (categorical) dan memberikan angka (numerical). Babbie (2007) membedakan pengertian antara atribut dan variabel. Atribut adalah karakteristik atau kualitas dari sesuatu; sedangkan variabel merupakan himpunan dari atribut. Dalam operasionalisasi, terdapat empat tingkatan pengukuran suatu variabel (Babbie, 2007; Baker, 1988; Effendi, 1995 dan Robson, 2006), yakni: (1) nominal, didalam pengukuran nominal ini variabelnya hanya memiliki karakteristik atribut exhaustive dan mutually exclusive saja, yaitu hanya nama atau label dalam suatu karakteristik, misalnya jenis kelamin, warna rambut dan kota kelahiran, (2) ordinal, biasa disebut rankordered, misalnya derajat suatu kelas sosial, (3) interval, dengan pengukuran interval ini kita dapat membedakan suatu observasi dengan observasi yang lain, apakah suatu observasi tersebut lebih besar atau lebih kecil dan seberapa banyak, (4) rasio, merupakan level tertinggi dalam tingkat pengukuran dan pengukurannya dapat diatur sedemikian rupa sehingga dapat merepresentasikan pengukuran nominal, interval, dan ordinal. Perbedan dari keempat tingkatan variabel disajikan pada Tabel 3.1. Sementara itu, Babbie (2007); Baker (1998) dan Robson (2006) mengungkap-kan bahwa kriteria kualitas pengukuran variabel adalah: (1) precision and accuracy, (2) validity (validitas), dan (3). Reliability (reliabilitas). Validitas terkait dengan kemampuan alat pengukuran, sedangkan reliabilitas terkait dengan konsistensi alat pengukuran.

Page 6 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Tabel 3.1. Karakteristik dan Kegunaan dari Tipe Tingkatan Variabel No.

1.

Tipe variabel menurut tingkatan pengukuran Nominal

Karakteristik

Kategori

2.

Ordinal

Kategori & Urutan

Kegunaan

memberikan kategori yang membedakan satu dengan yang lain

memberikan kategori sekaligus menunjukkan urutan (posisi relatif) tanpa menjelaskan besaran (magnitude) 3. Interval Kategori, Urutan & Jarak memberikan kategori, mengurutkan atribut/obyek & memberikan informasi tentang jarak antar atribut/obyek yg dijelaskan dg besaran (magnitude) 4. Rasio Kategori, Urutan, Jarak & memberikan kategori, mengurutkan Pembandingan (rasio) atribut/obyek, menunjukkan jarak antar atribut/obyek yg dimulai dari nol,serta menunjukkan pembandingan: lebih besar, lebih kecil, kelipatan dst. Sumber: Disarikan dari Ancok (1995), Babbie (2007), Sekaran (2001),.

4.3. Tugas kegiatan belajar 3

Terangkan dengan lebih detail, bila perlu beserta contoh, hal-hal berikut ini: 1. Definisi variabel 2. Jenis-jenis hubungan variabel. 3. Validitas dan reliabilitas. 4. Beberapa bentuk validitas Tugas individu : 1. Mengiventarisasi variabel dan indikator yang sesuai dan membuat difinisi dan pengukuran variabel. 2. Identifikasi tipe skala pengukuran dari variabel yang akan digunakan. 3. Tetapkan indikator dari variabel yang telah disusun pada kegiatan pembelajaran 2. 4. Susun alternatif pilihan dari indikator variabel dan buatlah skor skalanya.

Daftar Pustaka Ancok, D. 1995. Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian. dalam Singarimbun,M dan Sofian Effendi (Editor). Metode Penelitian Survei. LP3ES, Jakarta. Babbie, E. 2007. The Practice of Social Research. Eleventh Edition, Thomson Higher Education, Belmont Baker, T.L 1988. Doing Social Research. McGraw-Hill Book Company. Singapore Hagul, P; C. Manning dan M. Singarimbun. 1995. Penentuan Variabel Penelitian dan Hubungan Antar Variabel. dalam Singarimbun,M dan Sofian Effendi (Editor). Metode Penelitian Survei. LP3ES, Jakarta. Effendi, S. 1995. Prinsip-prinsip Pengukuran dan Penyusunan Skala. dalam Singarimbun,M dan Sofian Effendi (Editor). Metode Penelitian Survei. LP3ES, Jakarta. Robson,C. 2006. Real World Research,Second Edition. Blackwell Publishing, United Kingdom. Page 7 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Widadi, F. 2008. Analisis Pola Konsumsi Pangan Rumahtangga Pedesaan Dalam Mewujudkan Diversifikasi Konsumsi Pangan. Skripsi. S1. Jurusan Sosial Ekonomi Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya. Malang Sekaran, U. 2001. Research Methods for Business: a Skill-Building Approach. Fourth Edition, John Wiley & Sons, ……: Ch. 8 (p. 184 – 193) Suriasumantri, Jujun S. 2005. Filsafat Ilmu: Sebuah Pengantar Populer. Cetakan kedelapan belas. Pustaka Sinar Harapan. Jakarta

5. Rancangan Tugas Modul 3 5.1. TUJUAN TUGAS : a. b. c. d.

Meningkatkan pengetahuan tentang cara mengkaji teori yang akan digunakan dalam penelitian nanti Mampu menyusun kerangka berpikir dan merumuskan hipotesis Meningkatkan pemahaman mereka tentang konsep pada suatu penelitian ilmiah Meningkatkan pemahaman variabel yang akan digunakan dalam penelitian.

5.2. URAIAN TUGAS : a. Obyek garapan : Identifikasi Konsep dan Pengukuran Variabel b. Yang harus dikerjakan dan batasan-batasan : (1). Melengkapi materi pada setiap kegiatan belajar pada Modul 3 dengan bahan referensi dari sumber lain. (2). Menyelesaikan semua soal latihan dan tugas yang terdapat pada Modul 3; yaitu pada uraian tugas kegiatan belajar 1, 2 dan 3. c. Metodologi/cara pengerjaan, acuan yang digunakan: (1). Pada kegiatan belajar 1 hingga 3 terdapat tugas individu, yakni mahasiswa diharuskan bekerja secara individu. Tugas individu tersebut diselesaikan pada praktikum kegiatan 4; (2). Tugas kegiatan belajar 2 dan 3 terdapat tugas kelompok; mahasiswa diminta untuk membentuk kelompok kecil dengan anggota tidak lebih dari 5 orang dari kelas yang sama. (3). Diskusikan jawaban setiap soal latihan yang terdapat pada TKB 2 dan 3 dalam Modul 3, diskusi kelompok dilakukan di dalam jadwal pembelajaran (di dalam kelas) pada jadwal kegiatan tutorial ke-5. (4). Diskusikan tugas kelompok TKB 2 dengan menggunakan acuan sumber pustaka (referensi) dari Bagian IV, bab 14 (Struktur pengetahuan ilmiah) dalam Suriasumantri, Jujun S. 2005 dan dari Bagian I, bab 3 (Unsur-unsur Penelitian Survei) dalam Singarimbun dan Effendi (1995). Judul lengkap dari sumber pustaka dapat dilihat pada Daftar Pustaka di bagian bawah Rancangan Tugas Modul 3 ini. (5). Diskusikan tugas kelompok TKB 3 dengan menggunakan acuan sumber pustaka (referensi) dari Bagian I, bab 4 (Penentuan variable penelitian dan hubungan antar variabel) dalam Singarimbun dan Effendi (1995). (6). Hasil kerja kelompok TKB 2 dan 3 dikumpulkan dan dipresentasikan pada jadwal kegiatan Tutorial ke-6. d. Kriteria luaran tugas yang dihasilkan: (1). Jawaban latihan soal (hard copy) sebelum diskusi kelas. (2). Penyajian presentasi dalam kelas untuk tugas kelompok TKB 2 dan 3 didalam kelas dengan format power point. Page 8 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

5.3. KRITERIA PENILAIAN : a. Proses diskusi kelompok dalam kelas (lihat tabel 1)  Peran dari masing-masing individu dalam kelompok: Sebagai ketua kelompok Sebagai sekretaris Sebagai anggota kelompok b. Proses presentasi  Kelengkapan jawaban  Kreativitas tampilan power point  Kejelasan dalam penyajian  Kemampuan menjawab pertanyaan/sanggahan/tanggapan dari audiences  Penilaian aspek kognitif dan afektif mahasiswa yang bukan merupakan kelompok penyaji didasarkan pada partisipasi aktif dalam memberikan tanggapan, kritik, dan pertanyaan.  Penilaian kemampuan didasarkan pada Tabel 3.a dan Tabel 3.b pada Rancangan Tugas Modul 1.

Tabel 1. Indikator penilaian proses diskusi kelompok Peran Ketua

Komponen penilaian 1. Memandu proses diskusi

2.

Memotivasi anggota

3.

Memelihara kelompok dinamis

4.

Mengatur waktu

Mengarahkan sekretaris dlm mengikuti proses & membuat catatan secara tepat dan cermat 6. Menyiapkan sumber pustaka 5.

Indikator Kurang aktif Sedang aktif Sangat aktif Kurang aktif Sedang aktif Sangat aktif Kurang aktif Sedang aktif Sangat aktif Kurang efisien Efisien Sangat efisien Tdk mengarahkan Mengarahkan

Tdk menyumbang Menyumbang Nilai Terrendah Nilai Tertinggi

Page 9 of 43 Modul 3

Skala 60 75 90 60 75 90 60 75 90 70 75 80 50 75

Bobot 0,20

0 75

0,15

0,25

0,20

0,10

0,10

Nilai 12 15 18 15 18,75 22,50 12 15 18 7 7,50 8 5 7,50

0 11,25 51,0 85,25

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Tabel 1. (lanjutan) Peran Komponen penilaian Sekretaris 1. Mencatat point-point yang dihasilkan oleh kelompok 2. Berpartisipasi dalam menjawab soal

Indikator Tidak sistematis sistematis Tidak pernah 1 kali 2 – 3 kali >3 kali 3. Mencatat referensi yang Sebagian digunakan kelompok keseluruhan 4. Menyiapkan sumber pustaka Tdk menyumbang Menyumbang Nilai Terrendah Nilai Tertinggi

Anggota

1. Menyiapkan sumber pustaka

Tdk menyumbang Menyumbang 2. Berkontribusi memberikan Tidak pernah alternatif jawaban soal 1 kali latihan 2 – 3 kali >3 kali 3. Memberikan tanggapan Tidak pernah terhadap pendapat individu 1 kali lain 2 – 3 kali >3 kali 4. Kehadiran dlm diskusi Tdk hadir Hadir Nilai Terrendah Nilai Tertinggi

Skala 60 70 0 30 60 90 70 85 0 75

Bobot 0,20

0 75 0 30 60 90 0 30 60 90 0 70

0,15

0,30

0,30 0,15

0,30

0,25

0,15

Nilai 12 14 0 9 18 27 21 25,5 0 11,25 33 77,50 0 12 0 9 18 27 0 7,50 15 22,5 0 10,50 0 71,25

6. Praktikum Kegiatan 3: Penyusunan Tinjauan Pustaka 6.1. Uraian Materi Tinjauan pustaka dalam penulisan karya ilmiah, termasuk didalamnya adalah skripsi, merupakan pengkajian teori yang dipergunakan untuk pemecahan masalah penelitian ilmiah. Masalah penelitian ilmiah merupakan cara pemecahan yang menggunakan pengetahuan ilmiah sebagai dasar argumentasi. Dengan kata lain, teori ilmiah sebagai alat membantu menemukan pemecahan masalah penelitian. Adapun isi atau substansi dari tinjauan pustaka adalah rujukan dari teori-teori yang ada mengenai permasalahan-permasalahn yang ada atau fenomena-fenomena sosial yang ada. Dapat juga diambil dari penelitian-penelitian terdahulu dan disimpulkan sebagai bahan perbandingan. Tinjauan pustaka bukan merupakan kumpulan teori, tetapi review (tinjauan) dari beberapa teori dari beberapa sumber (referensi) maupun penelitian terdahulu yang relevan. Adapun manfaat dari tinjauan pustaka adalah:  Belajar dari orang lain yang pernah melakukan  Mengetahui posisi penelitian yang akan kita lakukan, apakah bersifat lanjutan, menguji penelitian orang lain, memperbaiki, mengulang, atau menjiplak (plagiat). Page 10 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Tinjauan pustaka hendaknya relevan dengan yang akan diteliti, mutakhir, terjamin keaslian Telaah pustaka yang baik berisi : 1) uraian yang menunjukkan landasan teori dan konsep-konsep yang relevan dengan masalah yang dikaji, 2) uraian mengenai pendapat terdahulu yang berkaitan dengan masalah yang dikaji, dan 3) uraian mengenai pemecahan masalah yang pernah dilakukan oleh peneliti lain. Sintesa dari beberapa penelitian yg telah dipublikasikan bermanfaat:  Memberikan perspektif dalam perkembangan teori secara keseluruhan.  Menghindari duplikasi kajian atau penelitian.  Sebagai dasar untuk memperdalam, merevisi atau modifikasi dari suatu aspek kajian. Dalam Maylor & Blackmon (2005) diuraikan bahwa dalam menyusun tinjauan pustaka terdapat dua sumber pengetahuan yang bisa digunakan, yaitu sumber pengetahuan akademik dan empiris. Kedua sumber pengetahuan tersebut berasal dari buku. terbitan secara periodik serta sumber lain. Yang tergolong buku meliputi buku teks (Textbook), Monograph, An edited volume, laporan tugas akhir program sarjana dan pascasarjana (Undergraduate & master), buku referensi (reference books: dictionaries, encyclopedias, yearbook, writing guides, thesauruses & statistical abstract). Adapun yang termasuk dalam terbitan secara periodik terdiri atas jurnal akademik (Academic journals), jurnal professional (Profesional journals), surat kabar publikasi mingguan atau bulanan (Newspapers –weekly or monthly publication), dan majalah dengan publikasi mingguan, bulanan atau triwulan (Magazines – weekly,monthly or quarterly publication). Sedangkan dari sumber lain meliputi : News releases, brochures, financial report, product specifications dan sebagainya. Selain fungsi utama tinjauan pustaka sebagai sumber referensi untuk memecahkan permasalahan ilmiah; namun dalam karya ilmiah yang mencirikan keterkaitan (benang merah) antar bagian dalam suatu laporan (dari pendahuluan hingga pembahasan) maka tinjauan pustaka juga mempunyai fungsi mengkaitkan antar bagian tersebut. Bagian substansi tinjauan pustaka bisa dipergunakan sebagai dasar argumentasi dalam rangka mendeskripsikan penting dan menariknya suatu topik yang disajikan pada latar belakang (lihat pada alinea 3, 5 dan 6 di dalam Box 1 praktikum kegiatan 1). Disamping itu, bisa dipergunakan sebagai landasan identifikasi permasalahan teoritis (teoritical problem) dan permasalahan riil (real problem) pada perumusan mesalah penelitian (lihat dalam Box 1 pada praktikum kegiatan 2). Serta dapat dipergunakan sebagai dasar pembanding hasil penelitian yang sedang dilakukan; dimana deskripsi pembandingan ini disajikan pada bab pembahasan hasil penelitian. Sebagaimana telah diuraikan di atas, bahwa sumber pengetahuan ilmiah berasal dari berbagai bentuk sajian. Dalam implementasi menyusun tinjauan pustaka diperlukan kegiatan untuk memilih dan memilah literatur yang sesuai atau cocok dengan aspek kajian. Dalam (Maylor & Blackmon, 2005) dicontohkan skema seleksi literatur untuk kajian manajemen sebagaimana yang disajikan pada Gambar 1.

Page 11 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

sumber pengetahuan akademik

Thesis & Disertasi

2012

sumber pengetahuan empiris

Jurnal akademik

Monographs & edited books

Brawijaya University

Surat kabar Majalah Bisnis

Jurnal manajemen

Laporan Pemasaran

Buku populer Working Paper

Halaman Web Publikasi Perusahaan

Gambar 1. Contoh menseleksi literatur untuk kajian manajemen (Maylor & Blackmon, 2005) Tampilan penyajian tinjauan pustaka yang mengekspresikan hasil dari beberapa literatur bisa dalam bentuk narasi dengan satu penulis, narasi dengan beberapa penulis ataupun dalam bentuk skema dari beberapa penulis. Untuk lebih jelasnya disajikan berbagai bentuk dalam Box 1 berikut. Box 1 Contoh melakukan perujukan sumber pustaka dalam naskah tulisan Berikut ini disajikan beberapa contoh penyajian rujukan sumber pustaka yang terdapat dalam naskah karya ilmiah. Penyajian bisa dalam bentuk narasi atau skema yang berasal dari satu atau lebih sumber pustaka. 1.a. Contoh rujukan bentuk narasi dari satu sumber referensi “Smith (1983) menemukan bahwa tumbuhan pengikat N dapat diinfeksi oleh beberapa spesies Rhizobium yang berbeda”. 1.b. Contoh rujukan bentuk narasi dari beberapa sumber referensi “Integrasi vertikal sistem rantai pasokan dapat menghemat total biaya distribusi antara 15% sampai 25 % (Smith, 1949, Bond et al., 1955, Jones dan Green, 1963).” “Walaupun keberadaan Rhizobium normalnya mampu meningkatkan pertumbuhan kacangkacangan (Nguyen,1987), namun telah didapat pula hasil yang berbeda bahkan berlawanan (Washington, 1999).”

Page 12 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

Box 1 Contoh melakukan perujukan sumber pustaka dalam naskah tulisan (Lanjutan) “Emosi biasanya berhubungan dengan peristiwa tertentu dan sangat bervariasi dalam berbagai dimensi. Perasaan bersalah dapat mendorong seseorang untuk melakukan tindakan perbaikan (Roseman, et al., 1994); sementara perasaan menyesal dapat mendorong konsumen melakukan upaya untuk mengurangi perasaan menyesal dengan cara-cara konvensional (Inman and Zeelenberg, 2002). Sebaliknya perasaan terancam akan mendorong konsumen melakukan pembelian yang bertujuan menghindari ancaman (Dubachek, 2005)” “Several recent studies have shown that agricultural market access is one of the most important issues on the Doha development-round agenda (e.g. Anderson, 2004; Bouët et al 2004b; Francois et al. 2002, 2003; World Bank, 2003)” Catatan: • Tanda baca dua koma (“) di awal dan akhir alinea menunjukkan bahwa narasi merupakan kutipan langsung (yang ditulis sama persis dengan naskah asli sumber referensi) • Kutipan langsung diketik satu spasi Bandingkan contoh yang terakhir ini dengan penulisan referensi pada Box 1 praktikum kegi yang disajikan di akhir alinea sebagaimana yang terdapat pd artikel CPO-SCM 1.c. Contoh rujukan bentuk pointers dari beberapa sumber referensi “Dari Brodahl et al. (1984); Papendick et al. (1985); dan Christensen and McElyea (1985) dapat diidentifikasi formulasi regresi secara umum sebagai berikut: 1. Linier: Y = A + B X 2. Non linier: Y = A + B1 (1– Exp (– B2X)) 3. Non-linier fungsi Mitscherlich-Spillman (M-S): Y = A + B (1- RX) 4. Non-linier bentuk sigmoid: Y = A + B (1- R f(X)) Dimana Y dan X masing-masing adalah produktivitas dan Soil Depth; A ialah intersep atau produktivitas pada saat SD sama dengan nol; B adalah tambahan maksimal produktivitas dari ketebalan lapisan tanah; dan R ialah rasio konstan tertentu yang mencerminkan keterkaitan (selalu antara nol dan satu)”.

Page 13 of 43 Modul 3

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Box 1 Contoh melakukan perujukan sumber pustaka dalam naskah tulisan (Lanjutan) 1.d. Contoh rujukan bentuk skema dari beberapa sumber referensi

Monocropping/ panen Tunggal

Pola Bertanam

Mono- Dua Poly culture culture culture (Dalrymple, 1972)

Sequential planting/ Tanaman Bergilir

Sequantial Cropping (Strout, 1975)

Multiplecropping

Simultaneous Cropping

Relay planting/ Tanaman Bersisipan Inter cropping/tumpangsari Sama umur Inter planting/tumpangsari Beda umur

(Tohir, 1975) Mono culture/Campuran Penanaman berganda Secara tunggal

Inter cultur/tanaman sela Catch cropping/ penanaman berganda secara campuran

Mixed Cropping/Tanaman (Thahir & Hadmadi, 1980)

Catatan: Contoh skema di atas berasal dari empat sumber pustaka.

Beberapa contoh penulisan sumber pustaka dalam Box 1 merupakan contoh sistem Harvard. Dalam Pedoman Program Kreatifitas Mahasiswa (Dirjen Dikti, 2008) secara rinci diuraikan perbedaan antara format penulisan sumber pustaka sistem Harvard dan Vancouver, baik penulisan dalam naskah maupun dalam daftar pustaka. Perbedaan keduanya disajikan pada Box 2.

Page 14 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Box 2 Perbedaan format penulisan sistem Harvad dan Vancouver A. Contoh melakukan perujukan sumber pustaka dalam naskah tulisan pada sistem Vancouver “Uraian tentang dampak dari meluasnya flu burung telah disampaikan oleh penulis dalam publikasi yang lain (1). Beberapa penulis lain juga telah membahas secara luas terkait dengan masalah sosial yang berkaitan dengan fenomena tersebut, terutama Lane (2,3) dan Lewis (4). Hasil penelitian dari beberapa sumber menunjukkan bahwa penggunaan obat flu konvensional dalam kasus flu burung dapat berakibat fatal (1,4,5) bahkan dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kematian mendadak (3,6) Catatan: Angka pada alinea contoh di atas merupakan nomor urut sumber pustaka yang terdapat pada Daftar Putaka B. Contoh penulisan dalam daftar pustaka Sistem Harvad B.1. Deskripsi Sistem Harvard menggunakan nama penulis dan tahun publikasi dengan urutan pemunculan berdasarkan nama penulis secara alfabetis. Publikasi dari penulis yang sama dan dalam tahun yang sama ditulis dengan cara menambahkan huruf a, b, atau c dan seterusnya tepat dibelakang tahun publikasi (baik penulisan dalam daftar pustaka maupun sitasi dalam naskah tulisan). Alamat Internet ditulis menggunakan huruf italic. Terdapat banyak varian dari sistem Harvard yang digunakan dalam berbagai jurnal di dunia. B.2. Contoh : Buller H, Hoggart K. 1994a. New drugs for acute respiratory distress syndrome. New England J Med 337(6): 435-439. Buller H, Hoggart K. 1994b. The social integration of British home owners into rench rural communities. J Rural Studies 10(2):197–210. Dower M. 1977. Planning aspects of second homes. Di dalam Coppock JT (ed.), Second Homes: Curse or Blessing? Oxford: Pergamon Pr. Hlm 210–237. Grinspoon L, Bakalar JB. 1993. Marijuana: the Forbidden Medicine. London: Yale Univ Press. Palmer FR. 1986. Mood and Modality. Cambridge: Cambridge Univ Press.

Page 15 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Box 2 (Lanjutan) C. Contoh penulisan dalam daftar pustaka Sistem Vancouver C.1. Deskripsi Sistem Vancouver menggunakan cara penomoran (pemberikan angka) yang berurutan untuk menunjukkan rujukan pustaka (sitasi). Dalam daftar pustaka,pemunculan sumber rujukan dilakukan secara berurut menggunakan nomor sesuai kemunculannya sebagai sitasi dalam naskah tulisan, sehingga memudahkan pembaca untuk menemukannya dibandingkan dengan cara pengurutan secara alfabetis menggunakan nama penulis seperti dalam sistem Harvard. Sistem ini beserta variasinya banyak digunakan di bidang kedokteran dan kesehatan. C.2. Contoh : (1) Prabowo GJ, Priyanto E. New drugs for acute respiratory distress syndrome due to avian virus. N Ind J Med. 2005;337:435-9. (2) Grinspoon L, Bakalar JB. Marijuana: the Forbidden Medicine. London: Yale Univ Pr; 1993. (3) Feinberg TE, Farah MJ, editors. Behavioural Neurology and Neuropsychology. Ed ke2. New York: McGraw-Hill; 1997. (4) Grimes EW. A use of freeze-dried bone in Endodontics. J Endod 1994; 20: 355-6. (5) Morse SS. Factors in the emergence of infectious disease. Emerg Infect Dis [serial online] 1995 Jan-Mar; 1(1):[24 screens]. Available from: URL: http://www/cdc/gov/ncidoc/EID/eid.htm. Accessed December 25, 1999. (6) Amerongen AVN, Michels LFE, Roukema PA, Veerman ECI. 1986. Ludah dan kelenjar ludah arti bagi kesehatan gigi. Rafiah Arbyono dan Sutatmi Suryo. Yogyakarta: Gadjah Mada University Pr; 1992. Hlm 1-42. (7) Salim S. Pengaruh humiditas dan waktu penyimpanan serta cara curing terhadap sifat fisik, kimia dan mekanik akrilik basis gigi tiruan. Disertasi. Surabaya: Pascasarjana Universitas Airlangga; 1995. hlm 8-21.

Catatan: • Daftar pustaka berisi informasi tentang sumber pustaka yang telah dirujuk dalam tubuh tulisan. • Untuk setiap pustaka yang dirujuk dalam naskah harus muncul dalam daftar pustaka, begitu juga sebaliknya, setiap pustaka yang muncul dalam daftar pustaka harus pernah dirujuk dalam tubuh tulisan. Urutan substansi atau materi yang disajikan dalam tinjauan pustaka hendaknya selaras dengan urutan materi yang disajikan pada perumusan masalah maupun pertanyaan dan tujuan penelitian. Selain berada dalam tinjauan pustaka, kedudukan sumber pustaka dalam suatu skripsi atau karya ilmiah yang lain bisa berada di latar belakang, perumusan masalah, kerangka pemikiran, metode penelitian dan pembahasan. Peran sumber pustaka dalam latar belakang ialah memberikan dasar argumentasi penting dan Page 16 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

menariknya suatu topik kajian dilakukan. Sumber pustaka dalam perumusan masalah penelitian dipergunakan sebagai dasar argumentasi dalam rangka melakukan identifikasi permasalahan teoritis (theoritical problem) maupun permasalahan riil (real-world problem/practicalproblem). Sementara itu, sumber pustaka dalam kerangka pemikiran berperan sebagai landasan deskripsi alur logika dalam menganalisis dan mensintesis pemecahan permasalahan penelitian yang bersifat sementara. Dikatakan sementara karena pemecahan masalah tersebut baru dipecahkan secara kerangka teoritis dan nantinya harus dibuktikan dengan data (empiris). Adapun sumber pustaka dalam pembahasan adalah berperan sebagai pembanding hasil kajian (penelitian) dengan teori ataupun penelitian terdahulu. Hasil penelitian yang dilakukan bisa sama atau selaras, berlawanan dan bisa bersifat melengkapi hasil kajian terdahulu.

6.2. Tujuan Praktikum Setelah mengikuti kegiatan praktikum ini, mahasiswa diharapkan mampu: • Terampil memilih dan memilah sumber pustaka yang relevan dengan topik penelitian dari buku teks, artikel ilmiah, laporan penelitian, ensiklopedi dll. • Terampil mengekspresikan kembali hasil ringkasan dari berbagai sumber yang relevan • Terampil merangkai berbagai pendapat dari berbagai sumber pustaka yang mendukung permasalahan dan metode penelitian

6.3. Pelaksanaan Praktikum 1. Praktikan menyediakan sumber pustaka (referensi) secara mandiri; sumber pustaka dalam bentuk buku dan artikel ilmiah. Praktikan menyiapkan minimal dua buah buku teks dan artikel ilmiah bukan dari skripsi. Sumber pustaka sebaiknya yang telah digunakan untuk menyelesaikan praktikum kegiatan 1 dan 2.

2. Praktikan diminta membuat: a. Outline Tinjauan Pustaka (urutan substansi atau materi harus selaras dengan urutan substansi pertanyaan dan tujuan penelitian). b. Narasi hasil rangkuman, sintesa dan atau ulasan secara mandiri dari sumber pustaka yang relevan dengan sistem agribisnis. Penulisan rujukan sumber pustaka seperti yang dicontohkan dalam Box 1

3. Substansi sumber pustaka harus sesuai atau selaras dengan perumusan permasalahan yang telah ditetapkan pada praktikum kegiatan 2. Daftar Pustaka Dalrymple, Dana G. 1972. Multiple Cropping in Less Developed Nations. The Spread of Innovation, No. 24. Nov. 1972. Teaching Forum. The Agricultural development Council. Inc. New York. Ferrinadewi, Erna. 2008. Merek & Psikologi Konsumen: Implikasi pada Strategi Pemasaran Graha Ilmu, Yogakarta. Strout, A.M. 1975. Some Definitional Problem With “Multiple-Crop Diversification”. The Philippine Economic Journal. XIV (27): 308 – 316.

Page 17 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

6.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja)

1. Outline Tinjauan Pustaka (urutan substansi dari sumber pustaka berupa teori, konsep atau metode yang relevan dengan permasalahan maupun tujuan penelitian)

2. Hasil rangkuman, sintesa atau ulasan (cantumkan sumber pustaka yang dipakai sebagai rujukan).

Page 18 of 43 Modul 3

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

6.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) … lanjutan

Praktikum III Tanggal

: …………………................

Nama Praktikan: …………………................ NIM

: …………………................

Nilai

: …………………................

Nama Asisten : …………………................ Tanda tangan :

Page 19 of 43 Modul 3

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

7. Praktikum Kegiatan 4: Evaluasi dan Penyusunan Kerangka Pemikiran 7.1. Uraian Materi Kerangka pemikiran merupakan salah satu langkah atau tahapan dalam metode ilmiah yang merupakan argumentasi atas dasar kerangka teoritis terhadap jawaban sementara dari permasalahan penelitian yang telah dirumuskan (PPIIS, 1990 dan Suriasumantri, 2005). Kerangka teoritis yang meyakinkan didasarkan pada argumentasi yang disusun dari sejumlah teori yang relevan, lengkap dan mencakup perkembangannya. Dalam pemecahan permasalahan bidang kajian tertentu seringkali terdiri atas beberapa pendekatan yang berkemban menjadi beberapa teori. Misalnya pada kajian perilaku konsumen dapat didekati dengan teori ekonomi mikro bahwa keputusan individu konsumen diturunkan dari perilaku memaksimumkan utilitas dengan kendala pendapatan. Namun dalam proses pengambilan keputusan individu konsumen juga dapat ditinjau dari tindakan proses psikologi yang meliputi eleman kognitif, afektif dan spikomotorik atau konatif. Dengan demikian diperlukan langkah memilih teori yang relevan termasuk didalamnya adalah pikiran-pikiran dasar yang melandasi teori tersebut dalam bentuk postulat, asumsi atau prinsip. Dalam pemilihan teori sebagai dasar argumentasi pemecahan masalah penelitian harus dikemukakan alasan mengapa memilih teori tertentu dan tidak memilih yang lain. Disadari bahwa ilmu pengetahuan berkembang seiring dengan perkembangan peradaban manusia, demikian halnya dengan teori. Dalam penyusunan argumentasi yang meyakinkan, harus didasarkan pada perkembanan keilmuan dari bidang yang menjadi lingkup kajian. Selanjutnya Suriasumantri (2005) menguraikan bahwa kriteria kerangka pemikiran yang bisa meyakinkan sesama ilmuawan adalah alur pikiran yang logis dalam membangun suatu kerangka berpikir yang membuahkan kesimpulan yang berupa hipotesis. Teori-teori yang relevan dan terpilih merupakan landasan yang kokoh dalam membangun kerangka pemikiran yang utuh. Kajian pustaka yang berbentuk teori mapun hasil penelitian terdahulu dipergunakan sebagai premis dalam kerangka berpikir secara logis dan sistematis. Kerangka teoritis (theoritical framework) berisi tentang grand theory ataupun kumpulan teori-teori serta hasil penelitian terdahulu yang digunakan untuk menjawab tujuan penelitian secara teoritis. Hasil akhir dari kerangka teoritis adalah model (bisa dalam bentuk skema, grafik ataupun rumusan matematik) yang digunakan untuk mendukung rumusan hipotesis. Model adalah representasi yang disederhanakan dari situasi yang dunia nyata yang relative kompleks. Tujuan utama dari penyusunan model adalah untuk analisis dan prediksi. Untuk kepentingan analisis, model menyatakan penjelasan perilaku fenomena yang dikaji; sedangkan untuk keperluan prediksi, model menyatakan kemungkinan perkiraan besaran (magnitude) pengaruh perubahan. Ciri-ciri model yang baik adalah mempunyai kandungan teori yang baik (Theorytical Plausibility), kemampuan daya jelas yang baik (Explanatory ability), parameter yang diestimasi sangat akurat (Accuracy of the estimated of the parameters), kemampuan daya ramal (Forecasting ability) dan sederhana (Simplicity). Hypotheses adalah jawaban sementara dari tujuan penelitian yang akan diuji melalui data empiris. Rumusan hipotesis harus berkaitan dengan tujuan penelitian dan didasarkan pada kerangka teoritis dan model yang dibuat.

7.2. Tujuan Praktikum Setelah mengikuti kegiatan praktikum ini, mahasiswa diharapkan mampu:

• Terampil meramu teori, penelitian terdahulu dan fenomena riil secara logis, analitis dan sestimatis dalam rangka menjawab permasalahan penelitian

Page 20 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

7.3. Pelaksanaan Praktikum Tugas I : Mengevaluasi Kerangka Teoritis suatu Skripsi (sebagai acuan dalam mengerjakan Tugas II) Instruksi: Dengan menggunakan Skripsi yang sama pada kegiatan Praktikum ke-1, jawablah beberapa pertanyaan di bawah ini: 1. Praktikan diminta untuk melaksanakan evaluasi tentang keberadaan identifikasi teori dasar (grand theory) yang digunakan (konsep, asumsi, prinsip). 2. Praktikan diminta untuk melaksanakan evaluasi tentang keberadaan identifikasi penelitian terdahulu yang dipergunakan dalam skripsi tersebut. 3. Praktikan diminta untuk melaksanakan evaluasi tentang keberadaan kerangka berpikir yang didasarkan pada kerangka teoritis dengan menyajikan alur logika yang sistematis dan analitis. Apabila ada, praktikan diminta untuk mengevaluasi keberasaan kerangka berpikir tersebut apakah konsisten dengan skema/grafik/rumusan matematik yang dihasilkan dari proses kerangka pemikiran yang telah dilakukan. 4. Praktikan diminta untuk melaksanakan evalusi keberadan rumusan hipotesis secara eksplisit (tersurat) atau secara implisit (tersirat). 5. Sebagai acuan cara mengevaluasi lihat Box 1. Tugas II: Penyusunan Kerangka Pemikiran 1. Praktikan diminta untuk menginventarisasi teori yang relevan dengan perumusan masalah penelitian skripsi yang telah ditetapkan, baik teori dasar maupun teori yang telah dikembangkan oleh para ahli dibidangnya. 2. Praktikan diminta untuk menyusun skema kerangka teoritis yang konsisten dengan permasalahan penelitian. 3. Praktikan diminta untuk mendeskripsikan pemecahan sementara dari permasalahan penelitian yang didasarkan pada skema yang telah disusun. 4. Bila memungkinkan, praktikan diminta untuk merumuskan hipotesis pokok dan hipotesis kerja, bisa dalam bentuk kalimat eksplisit atau secara tersirat yang akan anda ungkapkan dalam penelitian anda. 5. Jika praktikan tidak menggunakan hipotesa dalam penelitiannya, praktikan diminta memberikan alasan mengapa dan bagaimana praktikan akan mengembangkan teori yang dipakai untuk penelitian nantinya.

BOX 1. Contoh mengevaluasi kerangka pemikiran suatu skripsi I.

Deskripsi Naskah Judul : Analisis Tingkat Kesadaran Merek Terhadap Benih Jagung Hibrida P-21 di Dusun Kendang Dukuh Tengah, Desa Kendang Dukuh, Kecamatan Wonorejo, Kabupaten Pasuruan Penulis : Hanna Anggrian Natalia Narasi : (ditulis ulang sesuai dengan asli) III.

Kerangka Teoritis

3.1.

Kerangka Pemikiran

Persaingan antar perusahaan penghasil benih jagung hibrida semakin ketat. Hal ini menjadi ancaman tersendiri bagi penggunaan P-21 oleh petani. Tingginya tingkat persaingan yang ada juga memberikan dampak pada respon petani yang berbeda pada tiap merek. Menghadapi hal tersebut, perusahaan harus dapat menentukan strategi yang tepat agar pelanggan memiliki kesetiaan sehingga tidak mudah beralih ke merek lainnya. Dalam Sadat (2009) disebutkan bahwa kesadaran merek dapat mempengaruhi keputusan pembelian melalui ingatan yang dimiliki konsumen terhadap merek (P-21). Melalui kesadaran merek, perusahaan dapat Page 21 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

BOX 1 (Lanjutan) mengetahui bagaimana posisi P-21 dalam benak konsumen. Posisi P-21 tersebut dipotret dengan menggunakan tingkatan kesadaran yang dimiliki petani sehingga perusahaan dapat menentukan strategi yang harus ditetapkan. Tingkatan kesadaran yang dimaksud dalam penelitian ini adalah tingkat pengenalan petani terhadap merek P-21 yang selanjutnya menjadi indikator penelitian. Pada penelitian ini, konsep kesadaran merek dilihat berdasarkan lima indikator. Kelima indikator tersebut yaitu tingkat pengenalan terhadap ciri merek benih jagung hibrida P-21 pada saat sebelum ditanam, tingkat pengenalan terhadap ciri-ciri fisik merek benih jagung hibrida P-21 pada saat fase vegetatif, pada saat fase reproduktif, pada saat panen, serta tingkat pengenalan terhadap daya tahan merek benih jagung hibrida P-21. Sesuai dengan penelitian terdahulu yang telah dilakukan oleh Darno (2007), pada penelitian ini juga digunakan variabel yang sama untuk menunjukkan adanya tingkat pengenalan terhadap ciriciri merek P-21 sebelum ditanam. Variabel tersebut adalah warna kemasan, keterangan pada kemasan, variasi kemasan, benih, dan nama produsen. Pada penelitian Darno (2007) terdapat variabel brand name yang juga digunakan untuk mengukur tingkatan kesadaran, tetapi pada penelitian ini variabel tersebut tidak digunakan dalam pengumpulan data karena dinyatakan tidak valid saat dilakukan uji validitas untuk instrumen penelitian. Sumber keterangan untuk variabel dari indikator tingkat pengenalan terhadap ciri merek benih jagung hibrida P-21 pada saat sebelum ditanam ini diperoleh dari kemasan benih jagung hibrida merek P-21. Lebih lanjut warna yang terdapat pada kemasan, keterangan yang terdapat pada kemasan, variasi kemasan, serta nama produsen dapat dilihat pada Lampiran 1. Sedangkan keterangan untuk variabel benih ditentukan berdasarkan benih yang terdapat di dalam kemasan benih jagung hibrida merek P-21. Dalam Subekti et al (2009) disebutkan bahwa berdasarkan aspek teknis budidaya terdapat 3 fase yang terjadi selama proses pertumbuhan tanaman jagung berlangsung. Ketiga fase tersebut yaitu fase perkecambahan, fase vegetatif, dan fase reproduktif. Tingkatan kesadaran dalam penelitian ini juga dilihat berdasarkan aspek budidayanya, yaitu dengan tingkat pengenalan terhadap ciri-ciri fisik merek benih jagung hibrida P-21 pada saat fase vegetatif, pada saat fase reproduktif, dan pada saat panen. Berbeda dengan teori yang disampaikan oleh Subekti et al (2009), fase perkecambahan tidak digunakan untuk mengukur tingkatan kesadaran dengan pertimbangan bahwa ciri fisik yang ada dapat mudah dilihat perbedaannya mulai dari fase vegetatif hingga saat panen. Penggunaan aspek budidaya untuk mengukur tingkatan kesadaran didasarkan pada pertimbangan bahwa P-21 merupakan sarana produksi sehingga membutuhkan pengolahan lebih lanjut untuk dapat dinikmati hasil akhirnya. Variabel dari indikator tingkat pengenalan terhadap ciri-ciri fisik merek benih jagung hibrida P21 pada saat fase vegetatif terdiri dari batang dan daun. Variabel perakaran dan bunga yang sebelumnya juga ditetapkan untuk mengukur indikator ini dinyatakan tidak valid pada saat pengujian instrumen penelitian sehingga kedua variabel tersebut tidak digunakan dalam pengambilan data. Indikator tingkat pengenalan terhadap ciri-ciri fisik merek benih jagung hibrida P-21 pada saat fase reproduktif terdiri dari variabel rambut, tongkol, dan kelobot. Variabel dari indikator tingkat pengenalan terhadap ciri-ciri fisik merek benih jagung hibrida P-21 pada saat panen adalah biji. Sumber keterangan dari variabel-variabel yang terdapat pada indikator tingkat pengenalan terhadap ciri-ciri fisik merek benih jagung hibrida P-21 pada saat fase vegetatif, fase

Page 22 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

BOX 1 (lanjutan) reproduktif, dan panen diperoleh berdasarkan publikasi dari PT. DuPont Indonesia (http://www. pioneer.com/) dan Balitsereal (http://balitsereal.litbang.deptan.go.id/). Lebih lanjut keterangan tersebut dapat dilihat pada Lampiran 2. Berdasarkan pertimbangan bahwa setiap benih pasti memiliki karakteristik yang unggul dan berbeda dibandingkan benih lainnya, juga digunakan indikator tingkat pengenalan terhadap daya tahan merek benih jagung hibrida P-21 untuk mengukur tingkatan kesadaran. Adapun variabel yang terdapat pada indikator ini adalah ketahanan terhadap serangan penyakit tanaman dan terhadap kondisi kekeringan. Sama halnya dengan indikator tingkat pengenalan pada saat fase vegetatif, reproduktif, dan panen, pada indikator ini sumber keterangan variabel juga diperoleh berdasarkan publikasi dari PT. DuPont Indonesia (http://www.pioneer.com/) dan Balitsereal (http://balitsereal.litbang.deptan. go.id/). Berdasarkan sumber tersebut dapat dideskripsikan variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian ini. Variabel-variabel yang ada diukur menggunakan skala likert (1-5). Adapun tingkatan posisi P21 dalam benak petani diperoleh dari penjumlahan skor yang didapatkan dari skala likert tersebut yang dimasukkan kedalam interval total skor. Dengan demikian diketahui apakah petani yang ada telah memiliki tingkatan kesadaran yang paling tinggi (top of mind), tingkatan brand recall, tingkatan brand recognition, atau bahkan tingkatan unaware of brand. Pada dasarnya pengambilan keputusan pembelian konsumen dipengaruhi oleh berbagai faktor, baik internal maupun eksternal. Dalam penelitian ini dianalisis mengenai faktor-faktor yang dapat memberikan masukan terhadap konsumen melalui profil petani pada masing-masing tingkatan kesadaran merek. Dengan demikian dapat diketahui responden yang dapat menjadi sasaran untuk pengembangan pemasaran bagi perusahaan. Garis besar kerangka pemikiran ini dapat dilihat pada Gambar 5. II. Analisis Naskah kerangka teoritis tersebut secara garis besar terdiri atas: (1) teori dasar; (2) sintesa penelitian terdahulu, dan (3) kondisi yg relevan dg permasalahan penelitian (pengamatan sekilas). Adapun rincian hasil identifikasi adalah berikut: 1. Teori a. Sadat (2009)  kesadaran merek & strategi perusahaan • kesadaran merek dapat mempengaruhi keputusan pembelian melalui ingatan yang dimiliki konsumen terhadap merek • melalui kesadaran merek, perusahaan dapat mengetahui bagaimana posisi merek dalam benak konsumen

• tingkatan kesadaran untuk menetapkan strategi b. Subekti et al (2009)  aspek teknis budidaya • terdapat 3 fase yang terjadi selama proses pertumbuhan tanaman jagung berlangsung. • ketiga fase tersebut yaitu fase perkecambahan, fase vegetatif, dan fase reproduktif. Catatan: Tidak mencantumkan teori tentang tingkatan kesadaran merek yang terdiri atas: tingkat paling tinggi (top of mind), tingkatan brand recall, tingkatan brand recognition, atau bahkan tingkatan unaware of brand. Page 23 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

BOX 1 (lanjutan) 2. Penelitian Terhadulu: a. Darno (2007)  ciri merek • variabel brand name untuk mengukur tingkatan kesadaran • Brand name, jenis produk, warna kemasan, keterangan pada kemasan, variasi dan isi kemasan, serta produsen produk b. Safitri, 2006  ciri merek yang melekat pada kegiatan dan logo • Core work, kegiatan, dan logo. c. Kartono, 2007  tingkatan kesadaran • Top of mind, brand recall, dan brand recognition.

Catatan: Penyajian sumber pustaka penelitian terdahulu tidak konsisten antara narasi dan skema. Pada narasi kerangka berpikir tidak terdapat sintesa dari Safitri (2006) dan Kartomo (2007); namun keduanya tercantum dalam skema hasil kerangka berpikir (lihat box 2).

3. Kondisi Riil • setiap benih pasti memiliki karakteristik yang unggul dan berbeda dibandingkan benih lainnya • indikator tingkat pengenalan terhadap ciri-ciri fisik merek benih jagung hibrida P-21 pada saat fase vegetatif, fase reproduktif, dan panen diperoleh berdasarkan publikasi dari PT. pioneer.com/) dan Balitsereal DuPont Indonesia (http://www. (http://balitsereal.litbang.deptan.go.id/). • indikator tingkat pengenalan terhadap daya tahan benih jagung hibrida merek P-21: ketahanan terhadap serangan penyakit tanaman dan kondisi kekeringan  keterangan variabel diperoleh dari publikasi PT. DuPont Indonesia (http://www.pioneer.com/) & Balitsereal (http://balitsereal.litbang.deptan. go.id/ Catatan: Pada narasi kerangka pemikiran tidak dijumpai pengaruh profil petani terhadap dan tingkat kesadaran, sedangkan pada skema ada prodil petani  tdk konsisten

Page 24 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

Box 2. Contoh skema hasil kerangka pemikiran dari suatu skripsi

Kesadaran merek P21

Tingkat pengenalan terhadap merek P-21 (Kemampuan untuk menyebutkan & mengingat

Safitri, 2006: - Core work, kegiatan, dan logo. Kartono, 2007: - Top of mind, brand recall, dan brand recognition. Darno, 2007: Brand name, jenis produk, warna kemasan, keterangan pada kemasan, variasi dan isi kemasan, serta produsen produk

Sebelum ditanam 1.Warna kemasan 2.Keterangan pada kemasan 3.Variasi kemasan 4.Benih 5.Nama produsen

Aspek Teknis budidaya: - Fase perkecambahan - Fase vegetatif - Fase reproduktif

Fase vegetatif:

Fase reproduktif:

1. Batang 2. Daun

1. Rambut 2. Tongkol 3. Kelobot

Karakteristik P-21: - Ketahanan terhadap penyakit tanaman - Kebutuhan air

Panen: 1. Biji

Daya tahan: 1.Ketahanan terhadap serangan penyakit tanaman 2.Ketahanan terhadap kondisi kekeringan

Skala likert ( 1-5 ) Tingkat kesadaran merek Interval total skor Profil petani Top of mind

Brand recall

Brand recognition

Page 25 of 43 Modul 3

Unaware of Brand

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

7.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) kegiatan 4 (Evaluasi dan Penyusunan Kerangka Pemikiran) Tugas I : Mengevaluasi Kerangka Teoritis suatu Skripsi

Page 26 of 43 Modul 3

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

7.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) … lanjutan Tugas I : Mengevaluasi Kerangka Teoritis suatu Skripsi

Page 27 of 43 Modul 3

Brawijaya University

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

7.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) … lanjutan Tugas II : 1. Hasil inventarisasi teori yang akan dipakai dalam penelitian

Page 28 of 43 Modul 3

Brawijaya University

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

7.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) … lanjutan Tugas II : 2. Skema hasil kerangka pemikiran

Page 29 of 43 Modul 3

Brawijaya University

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

7.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) Tugas II : 3. Narasi kerangka pemikiran untuk memecahkan permasalahan penelitian yang telah dirumuskan

Page 30 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

7.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) … lanjutan Tugas II : 4. Rumusan Hipotesis Pokok dan Hipotesis kerja, serta argumentasinya

Tugas II : 5. Argumentasi tanpa hipotesis

Praktikum 4 Tanggal

: …………………................

Nama Praktikan: …………………................ NIM

: …………………................

Nilai

: …………………................

Nama Asisten : …………………................ Tanda tangan

Page 31 of 43 Modul 3

:

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

8. Praktikum Kegiatan 5: Identifikasi konsep, Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel 8.1. Uraian Materi Tahap kegiatan mengidentifikasi konsep, definisi operasiomal dan pengukuran variabel merupakan tahap kegiatan setelah peneliti melaksanakan inventarisasi berbagai teori yang mendukung, baik teori dasar maupun teori yang telah dikembangkan oleh para ahli dibidangnya melalui penelitian terdahulu. Tahapan kegiatan konseptualisasi tersebut berfungsi sebagai petunjuk arah atau pedoman dalam penyusunan kuesioner atau daftar pertanyaan agar data yang digali atau dikumpulkan benar-benar relevan. Secara garis besar, proses konseptualisasi meliputi tahapan: (a) identifikasi konsep dari teori yang relevan, (b) identifikasi variabel yang sesuai, (c) membuat definisi operasional variabel yang telah ditetapkan, dan (d) merumuskan pengukuran variabel yang sesuai. Skema tahapan tersebut disajikan pada Gambar 1. Conceptualization

Nominal Definition

Nominal Definition

Operational Definition

Operational Definition

Gambar 1. Prosedur penjabaran konsep menjadi variabel yang siap diaplikasikanin untuk menyusun Measurements in the real world Measurements the real world daftar pertanyaan atau observasi Manfaat lain dari tahap konseptualisasi adalah terhindarnya dari kegiatan pengumpulan data yang tidak diperlukan dan atau tidak terkumpulnya (tertinggalnya) data yang diperlukan untuk mencapai tujuan penelitian. Identifikasi atau breakdown variabel dari suatu konsep dapat melalui rumus perhitungan, definisi istilah dan unsur/demensi atau indikator yang melekat pada suatu konsep. Berikut ini disajikan contoh rincian identifikasi atau breakdown variabel dari beberapa cara. Contoh identifikasi variabel dari rumus perhitungan. 1. Konsep pendapatan cabang usahatani Rumus: ∏ = TR – TC = p * Q – (TFC + TFC) = p * Q – TFC – Σ ri * xi Dimana: ∏ : pendapatan p : harga output (produksi) Q : kuantitas output (produksi) yang dijual TFC : total biaya tetap (terdiri atas sewa lahan, pajak, penyusutan alat dsb) ri : harga input ke-i xi : kuantitas input ke-i i : jenis input yang digunakan dalam cabang usahatani

Page 32 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Variabel yang teridentifikasi dari konsep pendapatan meliputi: harga output, kuantitas output, sewa lahan, pajak, penyusutan alat, harga dari masing-masing input ke-i, kuantitas dari masing-masing input.

2. Konsep NPV (Net Present Value) Rumus: T

NPV = ∑ t =0

B−C (1 + r ) t

Dimana: NPV : Nilai bersih waktu sekarang p : harga output (produksi) Q : kuantitas output (produksi) yang dijual TFC : total biaya tetap (terdiri atas sewa lahan, pajak, penyusutan peralatan dsb) ri : harga input ke-i xi : kuantitas input ke-i i : jenis input yang digunakan dalam cabang usahatani t : periode waktu ke-t r : tingkat bunga yang berlaku Variabel yang teridentifikasi dari konsep NPV meliputi: harga output, kuantitas output, biaya sewa lahan, pajak, harga beli dan umur ekonomis peralatan, nilai jual peralatan yang telah dipakai selama periode waktu tertentu, periode waktu pemakaian peralatan, harga dan kuantitas masing-masing input yang digunakan, periode waktu analisis dan lama waktu yang dipertimbangkan, tingkat bunga yang berlaku. 3. Konsep EOQ (Economic Order Quantity) bahan baku Rumus:

EOQ =

2 DP H

Dimana: EOQ : kuantitas pesanan yang ekonomis (satuan berat) D : jumlah kebutuhan bahan baku per periode (satuan berat) Cp : biaya pemesanan per pesan (biaya telpon, biaya transportasi, dan biaya tenaga kerja) H : biaya penyimpanan per satuan berat per periode (biaya modal, biaya sewa gedung, biaya penerangan, biaya penyusutan peralatan, biaya kalibrasi timbangan, biaya pencatatan persediaan. Variabel yang teridentifikasi dari konsep EOQ adalah: kuantitas kebutuhan bahan baku per periode, biaya telepon/komunikasi, biaya transportasi, biaya tenaga kerja, biaya modal, sewa gedung, ongkos tenaga kerja, biaya penerangan, harga beli dan umur ekonomis peralatan, nilai jual peralatan yang telah dipakai selama periode waktu tertentu, periode waktu pemakaian peralatan, biaya penimbangan dan pencatatan persediaan). 4. Konsep Total Biaya Persediaan Rumus:

 EOQ  SD TC = H  + ss  +  2  EOQ Dimana: TC : total cost S : biaya pemesanan per satuan berat (biaya telpon, biaya transportasi, dan biaya tenaga kerja) Page 33 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

H

: biaya penyimpanan per satuan berat (biaya modal, biaya sewa gedung, biaya penerangan, biaya penyusutan peralatan, biaya kalibrasi timbangan, biaya pencatatan persediaan D : kebutuhan bahan baku pada setiap periode ss : persediaan pengaman (safety stock meliputi variabel: factor pengaman, penyimpanan standar permintaan selama waktu tenggang dan “lead time”/periode datangnya pesanan) EOQ : jumlah pemesanan yang ekonomis Variabel yang teridentifikasi dari konsep total biaya persediaan meliputi variable biaya telpon, biaya transportasi dan biaya tenaga kerja; serta beberapa variabel yang teridentifikasi dari konsep EOQ maupun konsep safety stock. Contoh identifikasi variabel dari definisi istilah 1. Konsep Struktur pasar Definisi : Karakteristik yang menentukan hubungan antara penjual satu dengan lainnya, penjual dengan pembeli, serta hubungan antara penjual di pasar dengan penjual potensial. Catatan: hubungan antar penjual maupun hubunan antara penjual dan pembeli dapat ditinjau dari derajat konsentrasi, diferensiasi produk dan tingkat informasi. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa dalam struktur pasar terdapat konsep derajat konsentrasi, diferensiasi produk dan konsep tingkat informasi. a. Konsep Derajat Konsentrasi, Definisi : Jumlah dan ukuran distribusi pembeli dan penjual dalam pasar b. Konsep Diferensiasi produk Definisi : Suatu upaya untuk menciptakan sesuatu yang baru yang dirasakan oleh keseluruhan industri sebagai hal yang unik c. Konsep Tingkat Informasi Definisi : Tingkat sampai dimana penjual dan pembeli dapat mempelajari situasi yang ada di pasar Variabel yang teridentifikasi dari konsep struktur pasar meliputi: kuantitas produksi dari setiap perusahaan dominan, kuantitas produksi dalam pasar, jumlah produsen yang berpartisipasi dalam pasar, keragaman kualitas produk dari setiap produsen maupun dalam pasar, keragaman berat kemasan produk dari setiap produsen maupun dalam pasar, keragaman bentuk kemasan produk dari setiap produsen maupun dalam pasar, keragaman informasi pasar yang meliputi Harga Produk, Lokasi Bahan Baku dan Lokasi Pasar. 2. Konsep ketersediaan bahan pangan di masyarakat Definisi: ialah tersedianya bahan pangan di tingkat wilayah yang dibutuhkan masyarakat, yang didekati dengan kemudahan rumah tangga responden baik secara fisik maupun ekonomi, untuk memperoleh bahan pangan tersebut setiap saat ketika dibutuhkan jika tidak tersedia di lingkungan rumah tangganya. Variabel yang teridentifikasi dari konsep ketersediaan bahan pangan di tingkat masyarakat meliputi: (a). adanya penyedia/penjual bahan pangan, (b). keterjangkauan lokasi penyedia/ penjual bahan pangan, (c). jumlah penyedia/penjual bahan pangan, (d). keterjangkauan harga bahan pangan, serta (e) kapasitas penyedia/penjual bahan pangan tersebut dalam memenuhi kebutuhan masyarakat sekitarnya. 3. Konsep tingkat adopsi inovasi Definisi: tingkat kesempurnaan penerapan setiap unsur dari suatu inovasi Contoh: tingkat adopsi inovasi teknologi koservasi tanah dan air, meliputi variabel: Page 34 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Penerapan bentuk teras (tanpa teras, teras gulud, teras kredit, teras individu, teras bangku) Penerapan pengolahan tanah Penerapan saluran pembuangan air dan bangunan terjunan rorak Penerapan tanaman tahunan Penerapan tanaman penguat Penerapan tanaman pinggir/pagar Penerapan pemanfaatan seresah Penerapan penggunaan pupuk organik/anorganik Contoh: tingkat adopsi budidaya cabang usahatani melon, meliputi variable Penerapan pengolahan lahan Penerapan pembuatan gulutan & saluran pembuangan air Penerapan penggunaan benih Penerapan penggunaan pupuk Penerapan perawatan tanaman Penerapan pengelolaan panen & pasca panen

Contoh identifikasi variabel dari unsur/dimensi 1. Konsep marjin pemasaran terdiri atas dua komponen, yakni: a. Marketing costs, yaitu biaya yang terkait dengan implementasi fungsi-fungsi pemasaran yang meliputi fungsi transfer, fungsi fisik dan fungsi fasilitas. b. Marketing charges, yaitu imbalan jasa yang diambil oleh lembaga pemasaran mulai dari pedagang pengumpul, pedagang besar, grosir, maupun pengecer Variabel yang teridentifikasi dari konsep marjin pemasaran meliputi biaya pengalihan hak kepemilikan pada proses jual beli (bisa juga termasuk biaya fee pada makelar), biaya penyimpanan yang terdiri dari biaya sewa gudang atau penyusutan bangunan, biaya penerangan dan tenaga kerja dalam penyimanan, biaya sewa alat pengangkutan dan tenaga kerja bongkar muat, biaya sortasi & standarisasi, biaya kemas, biaya pemrosesan, bunga modal pinjaman, biaya komunikasi dan informasi, biaya resiko hilang-busuk-susut. Disamping itu juga besarnya keuntungan yang dinikmati oleh setiap lembaga pemasaran yang terlibat dalam saluran pemasaran. 2. Konsep keterlibatan pada suatu program meliputi partisipasi dalam: • Perencanaan • Pelaksanaan • Monitoring dan evaluasi Contoh variabel partisipasi dalam Perencanaan Program GNRHL (Gerakan Nasional Reboisasi Hutan dan Lahan Kering):



Partisipasi petani dalam rencana menentukan: - luas lahan - letak lahan - jenis tanaman yang akan ditanam - jadwal kegiatan menanam tanaman kayu - jadwal kegiatan menanam tanaman pertanian - pembagian/pemungutan hasil tanaman kayu - pembagian hasil hutan yang lain



Partisipasi petani dalam pelaksanaan: - pengolahan lahan Page 35 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran -

Brawijaya University

2012

pendistribusian bibit dan pupuk pemancangan patok batas pemancangan ajir untuk jarak tanam pembersihan lahan pembuatan lubang tanam penanaman tanaman kayu penanaman tanaman pertanian melakukan pemeliharaan pemeliharaan tanaman kayu pembentukan kelompok tani pemilihan Ketua Kelompok Tani dan pengurusnya pengawasan/pengamanan keseluruhan kegiatan

3. Konsep persepsi terhadap suatu obyek (program atau proyek) meliputi persepsi terhadap: a. Makna atau deskripsi obyek b. Manfaat (keuntungan) dan kelemahan (kerugian) obyek c. Aspek teknis (kegiatan) obyek

Contoh variabel persepsi Petani Mengenai Pengembangan Usahatani Ubi Kayu Untuk Bahan Baku Ethanol



Dimensi ketersediaan bahan baku meliputi variabel: Persepsi pemenuhan ubi kayu sebagai bahan pangan Persepsi pemenuhan ubi kayu sebagai bahan tapioka Persepsi pemanfaatan ubi kayu sebagai bahan baku ethanol Persepsi kuantitas dan kontinyuitas ketersediaan bahan baku ethanol



Diemnsi manfaat pengembangan terdiri atas variabel: Persepsi jaminan pasar ubi kayu Persepsi jaminan harga jual ubi kayu Persepsi terbukanya lapangan kerja Persepsi persaingan dengan tengkulak lokal



Aspek teknis meliputi variabel: Persepsi kesesuaian kemiringan lahan Persepsi kesesuaian pengolahan tanah Persepsi jenis varietas Persepsi teknis sambung (mukibat) Persepsi ukuran stek Persepsi posisi penanaman bibit Persepsi pola tanam (tumpangsari atau monoculture) Persepsi jarak tanam Persepsi waktu pengendalian hama, penyakit dan gulma Persepsi cara pengendalian hama, penyakit dan gulma Persepsi waktu pemupukan Persepsi jenis dan kuantitas pupuk Persepsi teknik pemupukan Persepsi umur panen Persepsi penanganan pasca panen Persepsi peluang perluasan penanaman Page 36 of 43 Modul 3

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

4. Konsep sikap dari teori Multi cirri Fishbein meliputi komponen: • Kepercayaan Utama (b) • Evaluasi (e) Contoh variabel kepercayaan utama terhadap pupuk organik kemasan dari dimensi: - tingkat harga - kesesuaian harga - tingkat kandungan bahan organik - resiko keamanan penggunaan terhadap kesehatan pengguna - dampak dari penggunaan pupuk organik kemasan terhadap lingkungan ? - dampak penggunaan pupuk organik kemasan terhadap jumlah panen ? - dampak penggunaan pupuk organik kemasan terhadap kualitas produk hasil panen ?

Contoh variabel evaluasi (menyukai atau setuju setelah menggunakan pupuk organik kemasan dari dimensi: - harga pupuk yang murah - penggunaan yang mengakibatkan peningkatan biaya produksi - kandungan bahan organik tinggi yang akan meningkatkan kesuburan lahan - tidak mengandung zat-zat kimia yang berbahaya bagi kesehatan pengguna - kemasan ramah lingkungan - penggunaan yang dapat meningkatkan jumlah panen - penggunaan dapat meningkatkan kualitas produk hasil panen Setelah peneliti melaksanakan identifikasi variable, langkah selanjutnya adalah membuat definisi operasional variabel yang telah teridentifikasi serta merumuskan pengukur-an variabel. Pada data skala nominal dan ordinal pengukuran variabel bisa dilakukan dengan menggunakan skala Likert atau perbedaan semantik (semantic defferential) sebagaimana telah dijelaskan pada Modul 4. Sedangkan pada data skala interval dan rasio, pengukuran variabel harus dilengkapi dengan satuan yang relevan; misalnya satuan untuk variabel produktivitas adalah satuan berat per satuan luas (kg/are, kwt/ha, ton/ha). Contoh definisi operasional dan pengukuran variabel dapat dilihat pada Tabel 5.1. hingga 5.3.

Page 37 of 43 Modul 3

Tabel 5.1. Definisi operasional dan pengukuran variabel konsep kesadaran merek

Konsep Kesadaran merek adalah kemampuan petani untuk dapat mengenali atau mengingat kembali merek P-21 dan kemudian menghubungkanny a dengan kategori produk benih jagung hibrida.

Variabel

Definisi operasional variabel

Pengenalan Nama merek

Kemampuan petani untuk dapat menyebutkan atau mengingat nama merek “P-21”.

Pengenalan Warna pada kemasan

Kemampuan petani untuk dapat menyebutkan dan mengingat warnawarna yang terdapat pada kemasan P-21.

Pengenalan keterangan pada kemasan

Kemampuan petani untuk dapat menyebutkan dan mengingat keteranganketerangan yang terdapat pada kemasan P-21.

Sumber: Natalia (2010)

Pengukuran variabel Skor diberikan berdasarkan kriteria: 5= mampu menyebutkan merek P-21 secara spontan 4= mampu menyebutkan dan mengingat merek P-21 tanpa bantuan 3= mampu menyebutkan dan mengingat merek P-21 dengan bantuan (berupa kalimat pemandu: apakah menggunakan pioneer?pioneer brp?) 2= mampu menyebutkan dan mengingat merek P-21 dengan bantuan dan bertanya pada orang lain yang ada di dekatnya 1= tidak mampu menyebutkan dan mengingat merek P-21 sama sekali Skor diberikan berdasarkan kriteria: 5= mampu menyebutkan seluruh warna yang terdapat pada kemasan (6 warna) 4= mampu menyebutkan 2 warna dominan yang terdapat pada kemasan (kuning dan putih) 3= mampu menyebutkan warna-warna tidak dominan yang terdapat pada kemasan (hijau, hitam, merah, biru) 2= mampu menyebutkan warna yang tertera pada kemasan setelah ditunjukkan kemasan 1= tidak mampu menyebutkan dan mengingat warna kemasan sama sekali Skor diberikan berdasarkan kriteria: 5= mampu menyebutkan 10-12 keterangan yang tertera pada kemasan 4= mampu menyebutkan 7-9 keterangan yang tertera pada kemasan 3= mampu menyebutkan 4-6 keterangan yang tertera pada kemasan 2= mampu menyebutkan 1-3 keterangan yang tertera pada kemasan 1= tidak mampu menyebutkan dan mengingat keterangan yang tertera pada kemasan

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Tabel 5.2. Definisi operasional dan pengukuran variabel konsep adopsi inovasi Konsep Tingkat Adopsi budidaya melon

Variabel

Definisi operasional varibel

Penerapan pengolahan lahan

 ialah kesesuaian pengolahan tanah dengan bajak (traktor) maupun cangkul selama persiapan lahan maupun perawatan tanaman yang dilakukan oleh petani relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan

Penerapan pembuatan gulutan & saluran pembuangan air

 adalah ukuran dan arah guludan serta jumlah saluran pembuangan air yang diterapkan oleh petani pada hamparan lahan melon relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan

Penerapan penggunaan benih

 merupakan jenis varietas dan jumlah penggunaan benih yang diaplikasikan oleh petani, serta keberadaan sertifikasi benih melon relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan

Penerapan penggunaan pupuk

 adalah jenis & kuantitas pupuk yang digunakan serta waktu & frekwensi pemberian (aplikasi) pupuk relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan  adalah cara penyiangan gulma, penjarangan buah, pengamatan & pemberantasan hama-penyakit relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan

Penerapan perawatan tanaman

Penerapan pengelolaan panen & pasca panen

 ialah cara pemungutan hasil dan penanganan setelah pelaksanaan panen relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan

Page 39 of 43 Modul 3

Pengukuran variabel o Frekuensi pengolahan tanah dengan bajak (traktor) selama proses persiapan lahan relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan. o Frekuwensi pengolahan tanah dengan cangkul selama proses persiapan lahan relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan o Frekuwensi pengolahan tanah dengan cangkul selama proses perawatan tanaman relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan o Kesesuaian ukuran (lebar, panjang & lebar) gulutan dengan syarat tumbuh tanaman melon relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan o Kesesuaian jumlah saluran pembuangan air per hektar dengan syarat tumbuh tanaman melon relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan o Kesesuaian jenis dan jumlah benih yang ditanam pd musim tanam terakhir relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan o Benih yang ditanam pd musim tanam terakhir bersertifikat atau tidak o Kesesuaian jenis, kuantitas & frekuensi pupuk yang diaplikasikan pd musim tanam terakhir relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan o Kesesuaian cara penyiangan gulma, penjarangan buah serta pemberantasan hama-penyakit yang diaplikasikan pd musim tanam terakhir relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan o Kesesuaian cara pemungutan hasil & penanganan stlh panen pd musim tanam terakhir relatif dibandingkan dengan yang direkomendasikan

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

2012

Tabel 5.3. Definisi operasional dan pengukuran variabel konsep pendapatan cabang usahatani Konsep Pendapatan: ∏ = TR – TC = p * Q – (TFC + TFC) = p * Q – TFC – Σ ri * xi

Variabel Harga output atau harga produk Kuantitas produksi

Biaya pajak lahan

Biaya penyusutan peralatan

Harga benih

Kuantitas benih

Biaya transpot pembelian saprodi Harga pupuk

Kuantitas pupuk

Upak tenaga kerja

Kuantitas tenaga kerja luar keluarga

Kuantitas tenaga kerja dalam keluarga

Definisi operasional variabel

Pengukuran variabel

 Harga gabah yang diterima petani responden pada waktu penjual produk  Kuantitas keseluruhan produksi hasil panen petani responden baik yang dijual, dikonsumsi maupun yang dijadikan upah (bawon) pada musim tana yang lalu  Bagian dari pajak bumi dan bangunan yang dibayar oleh petani responden dari lahan pertanian yang dipergunakan sebagai tempat cabang usahatani pada musim tanam yang lalu  Nilai penyusutan semua peralatan milik petani yang dipergunakan untuk melakukan cabang usahatani selama satu musimn tanam

o Harga gabah kering giling dalam satuan Rp/kwt o Keseluruhann hasil panen dalam kwintal per hektar per musim tanam (kwt/ha)

 Harga yang dibayar oleh petani responden pada waktu membeli benih untuk cabang usahatani pada musim tanam yang lalu  Kuantitas benih yang dipergunakan oleh petani responden pada lahan yang dikelola pada musim tanam yang lalu  Biaya transportasi yang dipergunakan pada waktu membeli sarana produksi (bibit, pupuk dll) pada musim tanam yang lalu.  Harga yang dibayar oleh petani responden pada waktu membeli pupuk untuk cabang usahatani pada musim tanam yang lalu  Kuantitas pupuk yang dipergunakan oleh petani responden pada lahan yang dikelola pada musim tanam yang lalu  Tingkat upah yang dibayar oleh petani responden sesuai dengan tahapan budidaya; yang meliputi pengolahan tanah, penyiapan benih/bibit, perawatan hingga panen  Jumlah penggunaan tenaga kerja dari luar keluarga yang dipergunakan pada berbagai tahapan budidaya; yang meliputi pengolahan tanah, penyiapan benih/bibit, perawatan hingga panen  Jumlah penggunaan tenaga kerja dari dalam keluarga yang dipergunakan pada berbagai tahapan budidaya; yang meliputi pengolahan tanah, penyiapan benih/bibit, perawatan hingga panen

Page 40 of 43 Modul 3

o Persentase luas lahan cabang usahatani terhadap total luas bumi milik responden dikalikan dengan total nilai pajak yang dibayar oleh responden dalam satuan Rp/ha o Selisih antara harga beli setiap peralatan yang digunakan petani responden dengan nilai saat ini dibagi dengan umur setiap peralatan yang digunakan o Tingkat harga benih yang dibayar oleh setiap responden dalam satuan rupiah per kilogram (Rp/kg) o Berat benih yang dipergunakan dalam per satuan hektar (kg/ha) o Penjumlahan biaya transpotasi dalam rangka membeli bibit, pupuk dan yang lain (Rp/ha) o Tingkat harga berbagai jenis pupuk dibayar oleh setiap responden dalam satuan rupiah per kilogram (Rp/kg) o Penjumlahan berat berbagai jenis pupuk dari beberapa tahap pemupukan dalam satu hektar (kg/ha) o Tingkat upah yang berlaku ditambah konsumsi dalam rupiah per hari orang kerja (Rp/HOK) o Total tenaga kerja dalam keluarga yang dicurahkan dalam cabang usahatani dalam hari orang kerja per hektar per musim tanam (HOK/ha/MT) o Total tenaga kerja dalam keluarga yang dicurahkan dalam cabang usahatani dalam hari orang kerja per hektar per musim tanam (HOK/ha/MT)

8.2. Tujuan Praktikum • •

Terampil mengurai konsep-konsep pada teori yang relevan menjadi variabel Terampil membuat definisi operasional dan pengukuran variabel yang telah terindentifikasi

8.3. Pelaksanaan Praktikum 1. Praktikan diminta untuk mengidentifikasi variabel dari konsep hasil diidentifikasi pada praktikum kegiatan 4. Identifikasi variabel dapat dilakukan melalui rumus perhitungan, definisi istilah dan unsur/demensi atau indikator yang melekat pada suatu konsep. 2. Praktikan diminta untuk menyusun definisi operasional dari lima variabel yang telah diidentifikasi. 3. Pastikan apakah data yang akan dikumpulkan bersifat nominal, ordinal, interval atau rasio. Praktikan diminta untuk membuat rumusan pengukuran variabel yang dilengkapi dengan satuan pengukurannya.

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

8.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) Kegiatan 5 (Identifikasi konsep, Definisi Operasional & Pengukuran variable)

1. Konsep …………………………..

Variabel yang teridentifikasi meliputi: a. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . b. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . c. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . d. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . e. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . f.

......................

g. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . h. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i.

......................

j.

......................

k. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

2. Definisi operasional variabel Variabel

Definisi operasional variabel

Page 42 of 43 Modul 3

2012

Metode Penelitian Sosial/Identifikasi Konsep & Pengukuran

Brawijaya University

8.4. Laporan Praktikum (Lembar kerja) … lanjutan

3. Pengukuran variabel

Variabel

Definisi operasional variabel

Pengukuran variabel

Praktikum V Tanggal

: …………………................

Nama Praktikan: …………………................ NIM

: …………………................

Nilai

: …………………................

Nama Asisten : …………………................ Tanda tangan :

Page 43 of 43 Modul 3

2012

Oscar Winner65 | Moviebase v1.2.0 modded apk | Pastoral Americana (American Pastoral) 2016